Breaking News:

Ramadan 2021

Bermuhasyabah Dibulan Ramadan

SETIAP pergantian satuan waktu adalah momentum bagi kita untuk bermuhasabah untuk membandingkan periode waktu yang sedang kita hadapi dengan periode s

Bermuhasyabah Dibulan Ramadan
POS KUPANG.COM/ISTIMEWA
Dekan Fakultas Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik di Universitas Muhammadiyah Kupang.

SETIAP pergantian satuan waktu adalah momentum bagi kita untuk bermuhasabah untuk membandingkan periode waktu yang sedang kita hadapi dengan periode sebelumnya. Allah SWT  Menegaskan Bahwa “ Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. 

 (QS. Al Hasyr: 18). Penegasan ayat ini diarahkan pada orang yang beriman dan bertakawa kepada Allah untuk selalu melakukan introspeksi dirinya sebagai sebuah investasi dan pelajaran untuk memberbaiknya demi meraih masa depan yang lebih baik.

 Bulan ramadhan merupakan momentum yang tepat bagi kita untuk bermuhasyabah, karena dalam bulan ramadhan ada empat momentum yang tidak akan lepas dari perilaku beribadah umat Islam Yaitu Puasa Ramadhan, taddarus Alqur’an, menjaga dan mewaspadai lisan, serta peluang mengeluarkan Zakat Infaq dan Sadaqah, dimana keempat komponen ini memberikan dampak pahala yang besar di sisi Allah SWT. 

Puasa merupakan salah satu komponen utama dalam bermuhasyabah dibulan suci Ramadhan, dan Puasa juga merupakan salasatu sarana pendidikan dalam membentuk keimanan dan Ketakwaan pada setiap generasi yang ada pada zamannya. 

Allah SWT mengaskan Bahwa: “ Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa (Al.Baqarah 183). Dalam hal ini Puasa menjadi alat ukur atas evaluasi seorang hamba menjalankan apa yang diperintahkan dan menjauhkan dirinya dari apa yang dilarang oleh Allah SWT. Puasa mejadi pengontrol perilaku sosial religius terhadap hawa napsu manusia sesuai standar yang ditetapkan oleh Allah SWT.

Dan di dalam  Hadist Rasulnya Muhammad SAW bersabda bahwa: ” Segala amal kebaikan manusia untuk mereka sendiri, kecuali puasa, sebab pahala puasa adalah untukku dan aku sendiri yang akan membalasnya. Ia orang yang berpuasa telah meninggalkan syahwat dan makannya karena Aku (HR.Bukhari dan Muslim) 

Momentum kedua dari Keindahan di bulan Ramdhan diwarnai dengan penuhnya umat Islam menjalan sholat Fardu, sholat Tarwih dan tadarus Alwur’an, di setiap mesjid dan Mushalla, sehingga menanamkan rasa sosial dan kekuatan ummat, dengan standar utamanya Adalah Alqur’an. Kondisi ini menjadi alat ukur untuk bermuhasyabah sejauhmana umat Islam menjadikan Alqur’an sebagai pedoman hidup dalam beribadah kepada Allah SWT, dan Alqur’an sebagai sumber ilmu pengetahuan dalam membangun hubungan manusia dengan Allah SWT, membangun hubungan dengan alam dan membangun hubungan dengan sesama manusia.

Allah SWT menegaskan dalam Alqur’an pada dua Ayat  surat Al.Isra Bahwa: “Sesungguhnya Al Qur'an ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang lebih lurus dan memberi khabar gembira kepada orang-orang Mu'min yang mengerjakan amal saleh bahwa bagi mereka ada pahala yang besar” (Al Isra:9). “ Dan Kami turunkan secara berangsur-angsur dari Alqur’an ayat-ayat yang menjadi obat penawar dan rahmat bagi orang orang yang beriman kepadanya; dan sebaliknya Alqur’an tidak menambahkan orang orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian Jua”.(Al,Isra:82).

Momentum ketiga dibulan suci ramadhan adalah setiap umat Islam perlu bermuhasabah terhadap lisannya. Setiap manusia perlu untuk merusaha menjaga dan memanfaatkan lisannya dari dorongan hawa napsu dan syahwat. Menjaga lisannya dari dari prasangka, gibah, fitnah, serta mencari-cari kesalahan orang lain. Sebagaimana Allah Tegaskan dalam Alqur’an :Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah ada di antara kamu yang menggunjing sebagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? (QS.Al,Hujarat:12)  ketegasan juga datang lewat Hadisnya Nabi Muhammad SAW Bahwa "Barangsiapa bisa memberikan jaminan kepadaku (untuk menjaga) apa yang ada di antara dua janggutnya dan dua kakinya, maka kuberikan kepadanya jaminan masuk surga". (HR.Bukhari).

 Lisan yang baik adalah lisan selalu berkata benar (qulun Syadida), lisan yang berzikir kepada Allah, Bahkan Allah Tegaskan Dalam Alqur;an bahwa:  "Tidak ada kebaikan dari banyak pembicaraan rahasia mereka, kecuali pembicaraan rahasia dari orang yang menyuruh (orang) bersedekah, atau berbuat kebaikan, atau mengadakan di antara manusia. Barangsiapa berbuat demikian karena mencari keridhaan Allah, maka kami akan memberinya pahala yang besar." (QS. An-Nisaa:114). Rasulullah Menegaskan dalam Hadits bahwa “ salah satu Golongan orang yang sangat dirindukan oleh surga adalah mereka yang selalu menjaga lisannya. (HR. Muslim) Dan salasatu Harta terbaik adalah Lisan yang selalu berzikir kepada Allah SWT. (HR. Tirmidzi). 

Momentum keempat dari bulan suci ramadhan adalah manusia berlomba-lomba mengeluarkan zakat infaq dan sadaqah dari sebagian riskih yang diberikan Oleh Allah SWT kepada mereka orang yang beriman. Momen ini sekaligus menjadi momen tarbiyah dan muhasyabah guna mengefaluasi berapa besar semangat kita dalam beramal dijalan Allah, sehingga kita tidak merupakan bagian dari orang yang mendustakan Agama. Seperti tertegaskan dalam Alqur’an Bahwa: ”

 Tahukah Kamu orang Yang mendustakan Agama, yaitu mereka yang menghardik anak yatim, dan yang jarang memberi makan fakir miskin. Maka celakalah orang-orang yang sholat, yaitu orang yang lalai dari sholatnya dan enggan menolong dengan barang yang berguna” (QS.Alma’un:1-7). 

Dalam momentum ini kita harus berlomba menjadi umat terbaik sesuai Hadist Nabi Muhammad SAW Bahwa: “ sebaik-baiknya manusia manusia adalah mereka yang bermanfaat bagi orang lain” (HR. Muslim) “ dan salah satu golongan manusia yang sangat dirindukan oleh surga adalah mereka yang selalu member makan kepada orang yang lapar (HR. Abu Daud).  
  
= Semangat Berfastabiqul Khairat =

BERMUHASYABAH DIBULAN RAMADHAN

OLEH: SYARIFUDDIN DARAJAD
(Dekan Fakultas Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik, Dan Dosen Sosiologi Muhammadiyah Kupang)

Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved