Kepala BIN Budi Gunawan Mengaku Mendeteksi Pergerakan Kelompok JAD Tapi Ini Kendalanya

Kepala BIN Budi Gunawan mengaku mendeteksi pergerakan Kelompok JAD tapi ini kendalanya

Kepala BIN Budi Gunawan Mengaku Mendeteksi Pergerakan Kelompok JAD Tapi Ini Kendalanya
TRIBUNNEWS.com/HERUDIN
Kepala Badan Intelejen Negara (BIN) Budi Gunawan 

Wiranto dibawa menggunakan ambulans hitam dan tiba di RSPAD sekitar pukul 14.45 WIB. Ambulans yang membawa Wiranto masuk lewat pintu medical check up (MCU).

Wartawan tak diperkenankan mendekat saat ambulans yang membawa Wiranto tiba. Pihak rumah sakit langsung menurunkan Wiranto dan membawanya ke ruang perawatan.

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo yang tiba lebih dulu turut mendekati rombongan ambulans Wiranto. Ia bersama rombongan Wiranto masuk ke dalam rumah sakit.

Dilansir dari Kompas TV, Wiranto diserang setelah meresmikan Gedung Kuliah Bersama di Universitas Mathla'ul Anwar.

Dia kemudian hendak pulang ke Jakarta. Namun, rombongan Wiranto sempat berhenti di sekitar Alun-alun Menes, Pandeglang.

Dia disambut Kapolsek setempat. Saat keluar dari mobil, Wiranto kemudian diserang oleh orang tidak dikenal. Secara tiba-tiba, dia ditusuk.

Beberapa saat setelah ditusuk, Wiranto jatuh, nyaris tersungkur. Dia terlihat memegang perut bagian bawah.

Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Wiranto menjalani operasi di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta.

Operasi ini berkaitan dengan penikaman yang dialaminya, Kamis (10/10/2019) sekitar pukul 12.00 WIB di Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten.

"Saat ini, beliau masih dalam penanganan oleh tim dokter di RSPAD dalam proses operasi," ujar Presiden Joko Widodo, usai menjenguk Wiranto.

Tidak dijelaskan lebih lanjut mengenai luka yang diderita Wiranto.

Meski demikian, Presiden Jokowi memastikan bahwa Wiranto dalam keadaan sadar. "Pak Wiranto dalam kondisi sadar. Tapi sekarang ini dalam proses, dioperasi," ujar Kepala Negara.

Ia pun meminta masyarakat mendoakan agar Wiranto segera pulih dan kembali beraktivitas seperti sedia kala.

"Pada kesempatan ini, saya mohon doa restu kepada seluruh masyarakat, seluruh rakyat Indonesia, semoga beliau diberikan kesembuhan, cepat kembali pulih," ujar Jokowi.

Diberitakan, Wiranto ditikam pada bagian perut di dekat pintu gerbang Lapangan Alun-alun Menes, Desa Purwaraja, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten.

Pelaku diketahui berjumlah dua orang yang merupakan pasangan suami istri. Pelaku laki-laki atas inisial SA alias Abu Rara. Sementara sang istri berinisial FA.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Kombes (Pol) Dedi Prasetyo menjelaskan, dua pelaku awalnya berpura-pura hendak menyalami Wiranto.

"Ya pelaku mencoba bersalaman, seperti warga bertemu pejabat," ujar Dedi saat konferensi pers di Gedung Humas Mabes Polri, Kamis siang.

Setelah berhasil mendekati Wiranto, pelaku laki-laki yang berinisial SA alias Abu Rara langsung mengeluarkan pisau kecil dan melayangkan tikaman ke perut Wiranto.

"Laki-laki membawa senjata tajam. Ini masih didalami, pisau atau gunting," ujar Dedi.

Setelah ditusuk, Wiranto pun jatuh, nyaris tersungkur. Dia terlihat memegang perut bagian bawah.

Komandan Pasukan Pengamanan Presiden ( Paspampres) Mayor Jenderal TNI Maruli Simanjuntak mengatakan, tak ada peningkatan pengamanan untuk Presiden Joko Widodo setelah penusukan oleh Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan Wiranto.

"Tidak perlu. Kami kan standarnya sudah high risk (berisiko tinggi)," kata Maruli saat dihubungi wartawan, Kamis (10/9/2019).

Maruli juga memastikan masyarakat bisa tetap bersalaman saat Presiden Jokowi melakukan blusukan. Namun, Paspampres juga siap mengantisipasi jika ada ancaman keamanan terhadap Presiden.

"Kami sudah hitung semua, ada standard operating procedure-nya," ucap dia.

Oleh karena itu, Maruli juga memastikan tidak ada penambahan pasukan untuk mengamankan Presiden Jokowi.

"Tidak ada (penambahan pasukan). Kami sudah siaga dan mudah mudahan tak terjadi ya," kata dia.

Wiranto ditusuk saat mampir di Alun-alun Menes, Pandeglang setelah setelah meresmikan Gedung Kuliah Bersama di Universitas Mathla'ul Anwar, siang tadi.

Menurut polisi, Wiranto menderita luka di tubuh bagian depan. Kepolisian mengamankan dua pelaku yang terdiri dari satu perempuan dan satu laki-laki.

Keduanya berinisial SA dan FA. Polisi menyebut pelaku terpapar radikalisme ISIS dan tengah mendalami kaitannya dengan Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

Menteri Pendayagunaan Aparatur Sipil Negara Reformasi dan Birokrasi Syafruddin mendatangi Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Jakarta Pusat, Kamis (10/10/2019).

Syafruddin datang pukul 15.10 dengan pengawalan ketat petugas keamanan. Dia datang menggunakan kemeja putih dan celana hitam. Tidak ada satupun kalimat yang diucapkan Syafruddin saat ditanya awak media.

Kedatangan diketahui untuk menengok keadaan Wiranto yang jadi korban penusukan. Untuk diketahui, dua orang tak dikenal menyerang Menko Polhukam Wiranto di Pandeglang Banten, Kamis (10/10/2019).

Wiranto mengalami dua luka tusukan di perut akibat serangan tersebut. "Ya ada dua luka tusukan, ada di perut bawah sebelah kiri. Dan kondisi sudah stabil dan saat ini dirujuk ke RSPAD," kata dokter Firmansyah, Direktur RSUD Berkah.

Firmansyah menjelaskan, Wiranto dirujuk ke RSPAD Gatot Subroto Jakarta untuk ditangani lebih lanjut.

Sebelumnya, Wiranto diserang dua orang tak dikenal saat turun dari mobil dan hendak menuju ke helikopter untuk pulang ke Jakarta usai meresmikan Universitas Mathla'ul Awal di Pandeglang, Banten.

"Rombongan berhenti, beberapa orang ikut menjaga Wiranto ketika turun dari mobil, tiba-tiba ada satu orang tidak dikenal menusuk Pak Wiranto, lalu ada satu orang perempuan lagi bercadar yang berusaha untuk menusuk," kata Madrain, kepada wartawan di Alun-alun Menes, Kamis (10/10/2019).

Presiden Joko Widodo tiba di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta, Kamis (10/10/2019).

Ia hendak menjenguk Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) yang ditusuk oleh orang tak dikenal di Pandeglang, Banten, Kamis sekitar pukul 12.00 WIB.

Pengamatan Kompas.com, Jokowi tiba di RSPAD Gatot Soebroto sekitar pukul 16.00 WIB. Ia didampingi Menteri Sekretaris Negara Pratikno.

Setibanya di RSPAD Gatot Soebroto, ia langsung masuk ke ruang perawatan Wiranto bersama Pratikno dan tidak memberikan pernyataan kepada media massa.

Wiranto sendiri tiba di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta, Kamis (10/10/2019).

Wiranto dibawa menggunakan ambulans hitam dan tiba di RSPAD sekitar pukul 14.45 WIB. Ambulans yang membawa Wiranto masuk lewat pintu Medical Check Up (MCU).

Wartawan tak diperkenankan mendekat saat ambulans yang membawa Wiranto tiba. Pihak rumah sakit langsung menurunkan Wiranto dan membawanya ke ruang perawatan.

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo yang tiba lebih dulu turut mendekati rombongan ambulans Wiranto. Ia bersama rombongan Wiranto masuk ke dalam rumah sakit. (Kompas.com/Rakhmat Nur Hakim)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Budi Gunawan: Kami Mendeteksi JAD Termasuk Abu Rara, Tapi...",

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved