Selama 8 Tahun Terbungkus Rapi, Jejak Cabul Mulai Terbongkar, Sudah 3 Korban Melapor ke Polisi

Selama 8 tahun terbungkus rapi, jejak cabul mulai terbongkar, sudah 3 korban melapor ke polisi

KOMPAS.COM
Ilustrasi percabulan 

Selama 8 tahun terbungkus rapi, jejak cabul mulai terbongkar, sudah 3 korban melapor ke polisi

POS-KUPANG.COM | BULELENG - Selama 8 tahun terbungkus rapi, jejak cabul mulai terbongkar, sudah 3 korban melapor ke polisi.

Kasus dugaan pencabulan terhadap anak-anak di sebuah panti asuhan di Kecamatan Gerokgak, Kabupaten Buleleng, terungkap.

Satuan Reskrim Polres Buleleng menetapkan ketua yayasan Kadek Pilipus (44) sebagai tersangka.

BREAKING NEWS : Tas Berisi Rp 7 Juta Raib Dalam Toko, Pelaku Terekam Kamera CCTV

Ketua yayasan yang juga pemuka agama di panti asuhannya itu, diduga telah mencabuli tiga anak asuhnya.

Korban masing-masing berinisial N yang saat itu masih berusia 16 tahun, R (14), dan S (12).

Para korban dari keluarga tak mampu ini bahkan dicabuli Pilipus sejak 2011 lalu, sebanyak kurang lebih 10 kali.

BREAKING NEWS : Tabrakan Fuso Dengan Sepeda Motor, Satu Korban Dilarikan Ke Rumah Sakit

Aksi bejat ini terbongkar setelah seorang korban mengaku telah dicabuli oleh kepada pegawai di panti asuhan tersebut, bernama Sokhinitona Hulu.

Kasus ini pun dilaporkan oleh Sokhinitona Hulu ke Mapolres Buleleng pada Desember 2018.

Setelah menjalani proses penyelidikan yang cukup lama, polisi akhirnya menetapkan Pilipus -yang juga sebagai pimpinan panti asuhan, sebagai tersangka pada Jumat (4/10/2019) lalu.

Halaman
12
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved