Gadis NTT Indonesia Dijual Agen di Suriah, Minta Tolong ke Gubernur NTT, Curhat di FB Ingin Pulang

Gadis NTT Indonesia dijual agen di Suriah, minta tolong ke Gubernur NTT,VIktor Lasikodat, Curhat di FB ingin pulang

Gadis NTT Indonesia Dijual Agen di Suriah, Minta Tolong ke Gubernur NTT, Curhat di FB Ingin Pulang
fb
Gadis asal NTT Indonesia yang mengaku bernama Agnes Santa Braziel ini curhat di FB minta bicara dengan Gubernur NTT 

POS-KUPANG.COM - Gadis NTT Indonesia dijual agen di Suriah, minta tolong ke Gubernur NTT, Viktor Laiskodat, Curhat di FB Ingin pulang.

Gadis asal NTT Indonesia yang mengaku bernama Agnes Santa Braziel ini curhat di FB dan diteruskan ke grup Berita NTT.

Dalam curhatannya itu, dia menyampaikan masalah yang dihadapinya.

Dia mengaku ingin menjadi TKI di Turky, namun sampai di sana, dia dijual oleh agen ke Suriah.

Agnes mengaku sudah melaporkan kasusnya ini ke KBRI dan Kemenlu, namun tak ada tanggapan.

Bahkan dia diminta untuk menyediakan uang sebesar  Rp 35 juta agar bisa pulang ke Indonesia.

Gadis asal NTT Indonesia yang mengaku bernama Agnes Santa Braziel ini curhat di FB minta bicara dengan Gubernur NTT
Gadis asal NTT Indonesia yang mengaku bernama Agnes Santa Braziel ini curhat di FB minta bicara dengan Gubernur NTT (fb)

Agnes mengaku bekerja over time dari pagi hingga pukul 02.00 sampai pukul 03.00, kurang tidur.

Karena itu, Agnes meminta bantuan agar bisa bicara dengan Gubernur NTT untuk bisa memulangkan dirinya ke NTT-Indonesia.

Agnes meminta nomor telepon kantor Gubernur NTT agar bisa berkomunikasi dengan Gubernur NTT, Viktor Laiskodat.

Agnes pun memberikan nomor WA nya +6282110217792

Gadis asal NTT Indonesia yang mengaku bernama Agnes Santa Braziel ini curhat di FB minta bicara dengan Gubernur NTT
Gadis asal NTT Indonesia yang mengaku bernama Agnes Santa Braziel ini curhat di FB minta bicara dengan Gubernur NTT (fb)
Halaman
1234
Penulis: OMDSMY Novemy Leo
Editor: OMDSMY Novemy Leo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved