PM Selandia Baru Jacinda Ardern Kecam Pernyataan Donald Trump yang Bersifat Rasis

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menanggapi komentar Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang dianggap xenofobia dan rasis.

PM Selandia Baru Jacinda Ardern Kecam Pernyataan Donald Trump yang Bersifat Rasis
AFP/MARTY MELVILLE
PM Selandia Baru, Jacinda Ardern. 

PM Selandia Baru Jacinda Ardern Kecam Pernyataan Donald Trump yang Bersifat Rasis. Begini Tanggapan Trump

POS-KUPANG.COM, WELLINGTON - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menanggapi komentar Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang dianggap xenofobia dan rasis.

Perdana Menteri perempuan ini membela empat anggota perempuan Kongres AS dari Partai Demokrat yang disebut Trump berasal dari negara dengan pemerintahan korup dan hancur lebur.

Pemimpin muda kharismatik yang sering dijuluki "anti-Trump" oleh media AS itu mengatakan, dia bangga dengan keberagaman yang terjadi di negaranya.

"Biasanya, saya tidak akan mencampuri politik seseorang. Namun kali ini, saya ingin memastikan kepada semua orang bahwa saya tidak setuju dengannya (Trump)," kata Ardern kepada Radio New Zealand.

Pada Minggu (14/7/2019) melalui kicauannya di Twitter, Donald Trump meminta kepada keempat anggota perempuan Kongres AS yang dianggap progresif untuk kembali ke "negara asal" mereka.

Dia melanjutkan serangan terhadap mereka Senin (15/7/2019). "Jika Anda tidak bahagia di sini, Anda bisa pergi. Ini tentang cinta terhadap Amerika," ujar Trump.

"Jelas, ada sejumlah orang yang membenci negara ini," lanjutnya dikutip AFP. Ardern berujar, masyarakat Selandia Baru menerima perbedaan dalam pemerintahan.

"Kami mengambil pandangan bahwa parlemen merupakan tempat keterwakilan. Jadi harus terlihat dan terasa seperti Selandia Baru, dan mempunyai beragam kultur serta etnis," paparnya.

Karena itu, lanjut Ardern, para wakil rakyat tidak boleh dipertanyakan asal keturunan maupun hak mereka karena mereka semua layak berada di pemerintahan.

Halaman
1234
Editor: Agustinus Sape
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved