Dugaan Korupsi Mark Up Pembayaran Listrik Di Kantor Pos Ende Menguat

Indikasi dugaan mark up (penggelembungan-red) pembayaran rekening listrik milik PDAM Ende oleh pihak Pos dan Giro Cabang Ende semakin menguat.

Dugaan Korupsi Mark Up Pembayaran Listrik Di Kantor Pos Ende Menguat
POS-KUPANG.COM/ROMUALDUS PIUS
Kasi Intel Kejari Ende, Abdon Toh, S.H 

Dugaan Korupsi Mark Up Pembayaran Listrik Di Kantor Pos Ende Menguat

POS-KUPANG.COM|ENDE---Indikasi dugaan mark up (penggelembungan-red) pembayaran rekening listrik milik PDAM Ende oleh pihak Pos dan Giro Cabang Ende semakin menguat.

Hal ini membuat pihak Kejaksaan Negeri Ende yang menyelidiki kasus tersebut melimpahkan kasus dari yang sebelumnya oleh pihak intel dilimpahkan ke pidana khusus (Pidsus).

Kepala Kejaksaan Negeri Ende, Sudarso SH M.Hum mengatakan hal itu melalui Kasi Intel Kejaksaan Negeri Ende, Abdon Toh, Senin (24/6/2019) di Ende.

Abdon mengatakan bahwa terkait dengan dugaan mark up pembayaran rekening listrik milik PDAM Ende oleh pihak Pos dan Giro Ende sebelumnya sempat melakukan expose kasus dan dari hasil expose ditemukan adanya indikasi dugaan korupsi sehingga dengan demikian kasusnya dilimpahkan dari intel ke pidana khusus.

Setelah Berhubungan Seks dengan Pria yang Dikenal di Tinder, Seorang Wanita Lapor Polisi

Dua Desa di Kabupaten Kupang Jadi Titik Pelaksanaan TMMD ke 105

BERITA POPULER: Kolektor Buru Koin 1000 Kelapa Sawit, Pertengakaran Ussy & Andhika & Jisoo Blackpink

“Semua kasus yang masuk ke kejaksaan sebelumnya dilakukan expose dan apabila ditemukan adanya indikasi korupsi maka akan dilimpahkan dari intel ke pidsus dan kalau dari hasil expose tidak ditemukan adanya indikasi korupsi maka kasusnya dihentikan begitpun dengan kasus dugaan mark up rekening listrik milik PDAM Ende oleh Kantor Pos karena ditemukan adanya indikasi korupsi maka kasusnya ditingkatkan atau dilimpahkan dari intel ke Pidsus,”kata Abdon.

Abdon mengatakan dalam kasus itu pihaknya telah meminta keterangan dari pihak-pihak terkait baik itu pihak PDAM Ende juga PT PLN dan juga pihak dari Pos Ende,”kata Abdon.

Sebelumnya diberitakan Kejaksaan Negeri Ende mengusut dugaaan mark up (penggelembungan-red) pembayaran rekening listrik milik PDAM Ende di Kantor Pos dan Giro Cabang Ende.

Kepala Kejaksaan Negeri Ende, Sudarso SH M.Hum yang dikonfirmasi melalui Kasi Intel Kejaksaan Negeri Ende, Abdon Toh mengatakan hal itu kepada Pos Kupang.Com, Kamis (13/6/2019) di Ende.

Koperasi Jangan Hanya Fokus Simpan Pinjam tapi Bergerak juga pada Sektor RIil

Koperasi Jangan Hanya Fokus Simpan Pinjam tapi Bergerak juga pada Sektor RIil

Calon Mahasiswa Paling Imut, Bertubuh Mungil di PNK Sita Perhatian Direktur dan Para Dosen

Abdon Toh mengatakan berdasarkan hasil pemeriksaan pihak Kejaksaan Negeri Ende menemukan fakta bahwa telah terjadi dugaan penggelembungan pembayaran rekening listrik milik PDAM Ende oleh pihak Pos dan Giro Cabang Ende yang dilakukan sejak tahun 2015 hingga Juni 2017.

“Angka pastinya masih dalam proses lidik namun demikian berdasarkan temuan oleh pihak Kejari Ende menemukan fakta ada proses penggelembungan pembayaran dana milik PDAM Ende yang dimulai sejak tahun 2015 hingga Juni 2017 yang rata-rata setiap bulan mencapai puluhan juta sehingga dengan demikian nilai penggelembungan mencapai miliran rupiah,”kata Abdon Toh.

Halaman
12
Penulis: Romualdus Pius
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved