Kapolsek Aesesa Mediasi Pembukaan Blokir Jalan di Desa Rendu Butowe Nagekeo

keterlambatan pembayaran upah pekerja oleh perangkat Desa Rendu Butowe sebagai pemegang atau pengguna anggaran Dana Desa.

Kapolsek Aesesa Mediasi Pembukaan Blokir Jalan di Desa Rendu Butowe Nagekeo
POS KUPANG/GORDI DONOFAN
Kapolsek Aesesa AKP Ahmad (baju putih) saat memimpin mediasi pemblokiran jalan rabat beton di Dusun Malapoma-Jawatiwa Desa Rendu Butowe Kecamatan Aesesa Selatan Kabupaten Nagekeo, Jumat (21/6/2019) 

Kapolsek Aesesa Mediasi Pembukaan Blokir Jalan di Desa Rendu Butowe Nagekeo

POS-KUPANG.COM | MBAY -- Kapolsek Aesesa AKP Ahmad, SH memimpin mediasi pembukaan blokir jalan rabat Dusun Malapoma - Jawatiwa di Desa Rendu Butowe, Kecamatan Aesesa Selatan, Kabupaten Nagekeo, Jumat (21/6/2019) sore.

AKP Ahmad dan beberapa anggota kepolisian dari Polsek Aesesa melaksanakan mediasi pembukaan blokir jalan rabat yang seminggu lalu baru selesai dikerjakan secara swakelola oleh masyarakat dusun Malapoma dan Dusun Jawatiwa.

Pemblokiran itu di lakukan oleh sebagian masyarakat dusun Malapoma atau pekerja bangunan rabat dikarenakan keterlambatan pembayaran upah pekerja oleh perangkat Desa Rendu Butowe sebagai pemegang atau pengguna anggaran Dana Desa.

Sesampainya dilokasi, AKP Ahmad, meminta kepada perwakilan masyarakat Malapoma untuk kembali membuka blokir jalan tersebut dan meminta agar permasalahan keterlambatan pembayaran upah kerja diselesaikan dengan baik tanpa merugikan pengguna jalan yang lain.

Bengkel APPeK Buat MoU Untuk Pengembangan Peternakan di NTT

Sagitarius dan 3 Zodiak Ini Paling Suka Hilang Tiba-tiba Tanpa Kabar Kamu Termasuk?

Gelar Event Pemilihan Putri Tenun 2019, Dekranasda TTU Apresiasi Langkah Pemprov NTT

Ia mengungkapkan atas kesepakatan bersama, dirinya bersama anggota dan masyarakat membuka blokir jalan tersebut.

Ia menjelaskan setelah selesai membuka blokir jalan tesebut dirinya bersama masyarakat/pekerja melaksanakam pertemuan di rumah kepala dusun malapoma Baltasar Paka sebagai perwakilan desa Rendu Butowe untuk melaksanakan penyelesaian pembayaran pekerja jalan yang sudah diambil dari Bendahara Desa Rendu Butowe.

"Tidak adanya komunikasi yang baik menjadi penyebab masyarakat memblokir jalan tersebut. Itu juga untuk meminta perhatian aparat desa agar segera menyelesaikan keterlambatan pembayaran pekerja rabat jalan," ujarnya.

Ia mengaku proses pembayaran telah selesai dilaksanakan dengan baik dan blokir jalan sudah dibuka kembali serta situasi masyarakat dusun Malapoma kembali kondusif.

Informasi yang dihimpun POS KUPANG.COM, adapun kegiatan pembangunan rabat jalan tsbt menggunakan dana/anggaran dana desa (add) dengan sistim pengerjaan sewa kelola oleh masyarakat Desa Rendu Butowe.

Halaman
12
Penulis: Gordi Donofan
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved