Ketua DPD Golkar NTT : Dipimpin Airlangga Hartarto Golkar Mulai Kondusif

DPD Golkar NTT memandang tak perlu percepatan munas tapi tetap mengacu pada periodesasi,mekanisme plus jadwal normal.

Ketua DPD Golkar NTT : Dipimpin Airlangga Hartarto Golkar Mulai Kondusif
POS-KUPANG.COM/Ambuga Lamawuran
Wakil Ketua 1 Tim Kampanye Daerah (TKD) Jokowi-Ma'ruf Provinsi NTT, Melki Laka Lena. 

Ketua DPD Golkar NTT : Dipimpin Airlangga Golkar Mulai Kondusif

POS-KUPANG.COM|KUPANG --Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Golkar NTT menilai partai belambang pohon beringin mulai kondusif disaat kepemimpinan Airlangga Hartarto (AH).

DPD Golkar NTT memandang tak perlu percepatan munas tapi tetap mengacu pada periodesasi,mekanisme plus jadwal normal.

Sikap ini disampaikan Ketua DPD Golkar NTT, Emanuel Melkiades Laka Lena dalam siaran pers kepada Pos Kupang.Com, Senin (27/5/2019).

Melki menanggapi wacana percepatan munas Golkar serta respon berbagai pihak terkait.

Pemerintah Wajib Wujudkan Pemenuhan Hak Partisipasi Anak

Pengamat: Prabowo-Sandi Bisa jadi Bulan-bulanan di MK Jika Bukti Cuma Link Berita

18 TKI Dicekal, Dua TKW Mengaku Direkrut Ibu-ibu dari Kuanino

Menurut Melki, DPD Golkar NTT telah melaksanakan pleno, 11 Mei 2019 membahas hasil Partai Golkar dalam pemilu baik pileg maupun pilpres 2019 yang melibatkan semua pengurus dan Wantim serta melaksanakan rapat koordinasi DPD PG NTT tanggal 23 -24 Mei membahas hal yang sama di Kupang melibatkan semua pengurus DPD II se -NTT, para caleg DPR RI, caleg DPRD Provinsi dan para caleg terpilih DPRD kabupaten/ kota se- NTT.

Lanjut Melki, DPP Partai Golkar (PG) telah melaksanakan silaturahmi dan konsultasi dengan Ketua dan Sekretaris DPD PG Provinsi se - Indonesia di Jakarta tanggal 19 Mei membahas hasil pileg dan pilpres 2019 di seluruh Indonesia, dilanjutkan buka puasa bersama Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla.

Lanjut Melki, kesimpulan dalam dua pertemuan di DPD PG NTT dan juga di DPP Partai Golkar relatif sama, baik dalam aspek catatan hasil pileg 2019 dan rekomendasi untuk pilkada serentak 2020 dan pilpres 2024 mendatang.

Catatan terkait hasil Partai Golkar dalam pileg dan pilpres 2019, demikian Melki, antara lain dampak konflik intern Partai Golkar sejak era Aburizal Bakrie berlanjut ke dua kepengurusan dengan Agung Laksono berlanjut ke Setya Novanto lalu ke PLT Ketum, Idrus Marham dan sekarang Airlangga Hartarto membuat konsolidasi internal tidak berjalan maksimal.

Berikut energi dan waktu selama periode 2014 sampai 2019 habis hanya untuk selesaikan konflik, kecuali periode terakhir dipimpin Airlangga Hartarto (AH) suasana mulai lebih kondusif, kasus korupsi yang menimpa pimpinan partai baik di pusat dan daerah membuat citra Partai Golkar dan daya juang kader menurun.

Halaman
12
Penulis: Gerardus Manyela
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved