KPK Telusuri Aliran Uang ke Romahurmuziy Lewat Haris Hasanuddin

Tim Penyidik KPK melakukan pemeriksaan terhadap Haris Hasanuddin selaku Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur

(Antara/Benardy Ferdiansyah)
Tersangka suap pengisian jabatan di lingkungan Kementerian Agama RI Tahun 2018-2019 Romahurmuziy alias Rommy tiba di gedung KPK, Jakarta, Jumat (22/3/2019). 

KPK Telusuri Aliran Uang ke Romahurmuziy Lewat Haris Hasanuddin

POS-KUPANG.COM-  Tim Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan pemeriksaan terhadapHaris Hasanuddin selaku Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur.

Dia diperiksa untuk dua tersangka lainnya, yakni eks Ketua Umum PPP Romahurmuziy alias Romy dan Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Gresik Muhammad Muafaq Wirahadi.

"(Pemeriksaan untuk Haris) didalami terkait proses seleksi dan dugaan pemberian uang pada RMY (Romahurmuziy)," ungkap Juru Bicara KPK Febri Diansyah kepada wartawan, Selasa (26/3/2019).

Kabar Mahar Miliaran untuk Jadi Rektor Ramai Dibicarakan, Menag Lukman Hakim Nilai Positif

Sebelumnya, pada Senin (25/3/2019) kemarin, KPK juga mengusut aliran dana dalam perkara dugaan suap jual beli jabatan di Kemenag lewat PNS di Kemenag Kanwil Yogyakarta Abdul Rochim.

Seusai diperiksa, adik sepupu dari Romy itu mengaku dicecar 17 pertanyaan oleh tim penyidik.

Selain dikonfirmasi soal aliran dana suap, Rochim juga ditanyai penyidik terkait pertemuan antara Caleg DPRD Gresik dari PPP Abdul Wahab dengan Romy.

"Karena saya menjadwalkan pertemuan antara kakak saya Abdul Wahab dengan mas Romy. Iya dikonfirmasi soal pertemuan itu," ucap Rochim di Gedung Merah Putih KPK, Setiabudi, Jakarta Selatan, Senin (25/3/2019).

Perludem Sebut Masih Banyak Warga yang Belum Tahu Tentang Pemilu Serentak 2019

Dalam kasus ini, KPK menetapkan tiga orang sebagai tersangka kasus dugaan suap praktik jual beli jabatan di lingkungan Kementerian Agama tahun 2018-2019.

Mereka adalah Romy selaku anggota DPR dan mantan Ketum PPP yang diduga sebagai penerima. Kemudian Kepala Kantor Kemenag Gresik Muhammad Muafaq Wirahadi dan Kakanwil Kemenag JatimHaris Hasanuddin sebagai tersangka pemberi.

Total suap yang diduga diberikan kepada Romy berjumlah Rp 300 juta. Uang itu diduga diberikan agar Romy membantu proses seleksi jabatan Muafaq dan Haris. (*)

Editor: Adiana Ahmad
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved