Seorang Pria Spesialis Pembobol Baterai Menara Seluler Ditangkap Polisi, Satu Dilumpuhkan

Seorang pria spesialis pembobol baterai menara seluler Ditangkap Polisi, satu dilumpuhkan

Seorang Pria Spesialis Pembobol Baterai Menara Seluler Ditangkap Polisi, Satu Dilumpuhkan
KOMPAS.com/Thinkstock
Ilustrasi penangkapan 

Seorang pria spesialis pembobol baterai menara seluler Ditangkap Polisi, satu dilumpuhkan

POS-KUPANG.COM | BIMA - Jajaran Polres Bima Kota menangkap seorang pria yang diduga sebagai pelaku spesialis pembobolan baterai menara (tower) seluler atau menara base transceiver station (BTS) milik salah satu perusahan telekomunikasi.

Satu tersangka pencurian ini berinsial AI (27), warga asal Kelurahan Kolo, Kecamatan Asakota, Kota Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB), terpaksa dilumpuhkan petugas dengan timah panas karena melawan petugas.

Proposal Proyek Infrastruktur DKI Rp 571 Triliun, untuk Apa Saja? Ini Penjelasan Gubernur Anies

AI diciduk petugas di sebuah indekos yang berada di Kelurahan Nae, Selasa (19/3/2019) sekitar pukul 14.15 Wita.

Kepala Subbgian Humas Polres Bima Kota, Iptu Hasnun membenarkan adanya penangkapan pelaku pembobol menara seluler yang terekam CCTV tersebut.

Fery Soge Sebut 10.613 Surat Suara di Sikka Rusak

"Iya benar. Pelaku ditangkap oleh Satreskrim Polsek Rasanae Barat berdasarkan pengaduan dari perusahan menara BTS beberapa waktu lalu," kata Iptu Hasnun, Rabu (20/3/2019).

Ia mengatakan, kasus pencurian ini terungkap saat pelaku membobol sebuah menara seluler milik Telkomsel yang berada di Lingkungan Niu, Kelurahan Dara, pada Minggu (3/3/2019) lalu.

Namun, pelaku tak menyadari aksinya saat membawa kabur dua unit baterai tower Telkomsel terekam CCTV yang ada di lokasi kejadian.

Pihak perusahaan akhirnya melaporkan kejadian tersebut ke polisi dan langsung ditindaklanjuti oleh tim jajaran Polsek Rasanae Barat.

"Jajaran Polsek kemudian melakukan penyelidikan mengenai loporan tindak pidana pencurian itu, berawal setelah mendapatkan baket dari CCTV di TKP. Kemudian dilakukan pengejaran," ujar Hasnun Kanit Reskrim Iptu Dediansyah bersama 4 orang anggotanya kemudian menemukan tersangka sedang berada di dalam sebuah indekos.

Halaman
12
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved