Drama Penyelamatan Bocah yang Terjebak di Reruntuhan, Petugas Terpaksa Lakukan Ini

Drama penyelamatan bocah yang terjebak di reruntuhan, petugas terpaksa lakukan ini

Drama Penyelamatan Bocah yang Terjebak di Reruntuhan, Petugas Terpaksa Lakukan Ini
KOMPAS.com/China Daily
Seorang bocah diselamatkan petugas dari reruntuhan bangunan yang dilanda tanah longsor pada Jumat (15/3/2019) di Xiangning, Shanxi, China. 

Drama penyelamatan bocah yang terjebak di reruntuhan, petugas terpaksa lakukan ini

POS-KUPANG.COM | XIANGNING - Momen dramatis terekam kamera ketika petugas menggunakan tangan kosong mereka untuk menggali reruntuhan demi menyelamatkan bocah 8 tahun.

Diwartakan Daily Mail mengutip CCTV pada Selasa (19/3/2019), bocah tersebut telah kehilangan ibu dan neneknya dalam bencana tanah longsor di Xiangning, Shanxi, China.

Sekjen PPP Yakin Menag Lukman Hakim Saifuddin Sosok yang Bersih

Insiden tersebut terjadi pada Jumat (15/3/2019) pada pukul 18.00 waktu setempat. Sebanyak 15 orang tewas dan 5 orang lainnya masih hilang dalam peristiwa itu.

Sementara, upaya pencarian dan evakuasi masih dilanjutkan hingga kini. Di sisi lain, keajaiban muncul ketika petugas penyelamat menemukan penyintas cilik yang terjebak di bawah reruntuhan rumah.

Video yang dirilis CGTN memperlihatkan, tiga petugas pemadam kebakaran bekerja sama menggali sedalam lima meter pada reruntuhan itu tanpa memakai alat bantu.

Polisi Masih Selidiki, Jasad Bayi Ditemukan Terbungkus Karung Beras di Tanah Abang

Petugas menyingkirkan ubin, reruntuhan atap, dan pecahan kaca dengan tangan kosong. Sarung tangan mereka bahkan sampai robek dalam operasi penyelamatan itu.

"Kami merasa menyelamatkan anak kami sendiri, karena dia umurnya sama seperti anak kami," ujar petugas bernama Wang Rongru.

Ada dua bangunan tempat tinggal, satu rumah pemandian, dan satu rumah darurat yang hancur diterjang longsor.

Bocah tersebut ditemukan di bawah pusat pemandian ketika tanah longsor terjadi. Dia nampak ketakutan ketika diselamatkan. Dia menangis untuk ibu dan neneknya yang masih terperangkap di bawah tanah.

Keduanya diyakini telah tewas saat tim penyelamat menemukan dua mayat wanita di sebelah bocah itu.

Untuk menenangkannya, petugas pemadam kebakaran mencoba memulai percakapan santai dan berjanji akan membelikan minuman rasa buah persik.

"Kami mencoba menghiburnya, jadi kami berbohong dan bilang jika ibu dan neneknya sedang menunggu di luar," ucap petugas penyelamat lain, Wang Yue.

"Kami merasa tidak enak hati, tetapi kami harus mendorongnya dan memberinya harapan untuk bertahan hidup," imbuhnya.

Butuh dua jam bagi petugas untuk menyelamatkan bocah tersebut dan telah menjalani perawatan di rumah sakit. (Kompas.com)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved