Bayi di China Selamat Setelah Jantungnya Berhenti Berdetak 30 Menit

Seorang ibu di China, Lin, sedang berbelanja dengan membawa bayinya yang berusia 1 tahun.

Bayi di China Selamat Setelah Jantungnya Berhenti Berdetak 30 Menit
Nutriclub
ilustrasi bayi 

POS-KUPANG.COM | FOSHAN - Seorang ibu di China, Lin, sedang berbelanja dengan membawa bayinya yang berusia 1 tahun. Lalu, dia memberikan satu buah pisang, yang justru membuat putranya itu kesulitan bernapas sekitar 10 menit kemudian.

Anak tersebut segera dibawa ke RS Perempuan dan Anak Shunde di Foshan, provinsi Guangdong.

Diwartakan South China Morning Post, Jumat (8/3/2019), namun Lin baru tiba di RS sekitar 30 menit setelah anaknya mengalami kesulitan bernapas.

Satu Keluarga Terjebak Banjir, Sempat Menangis Putus Asa, Begini Kesaksiannya

Sampai di RS, tim medis mendapati bocah tersebut dalam kondisi jantung yang berhenti berdetak dan napas tidak lagi terdeteksi.

Peristiwa yang terjadi pada Minggu malam lalu itu mengharuskan lima orang dokter melakukan tindakan pijat jantung untuk memacu detaknya yang sudah berhenti selama 30 menit.

Vokalis Grup Band Zul Zivilia Ditangkap saat Mengemas narkoba

Hasilnya, tim dokter berhasil menyelamatkan nyawa bocah tersebut. Ada sekitar 3.600 kali pijatan jantung yang diberikan.

"Setelah 30 menit, anak itu mendapatkan kembali detak jantungnya meski lemah," ucap Li Jian, seorang dokter yang menangani bocah tersebut. Kami senang pada saat itu. Sebuah keajainban terjadi," imbuhnya.

Dokter akhirnya mengambil potongan buah pisah dari kerongkongan putra Lin. Meski penanganan darurat cukup berhasil, namun anak itu masih jauh dari kondisi yang baik.

"Meski ketika dia sadar, dia mungkin akan mengalami lumpuh otak, epilepsi, dan perlambatan secara mental akibat trauma," ucap dokter Deng Minghong.

Peristiwa serupa pernah terjadi di China pada Agustus 2017. Seorang perempuan usia 34 tahun di Longshan, provinsi Hunan, hidup kembali setelah jantung dan napasnya berhenti selama 20 menit.

Setelah diselidiki, perempuan itu ternyata berupaya bunuh diri dengan minum pestisida. (Kompas.com)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved