Liga Champions, Ini Pahit Manis Drama di Paris

Stadion Parc des Prince di barat kota Paris pernah menjadi saksi kejayaan Tim Ayam Jantan mengangkat trofi Piala Eropa pertama mereka pada tahun 1984

Liga Champions, Ini Pahit Manis Drama di Paris
(ANTARA/REUTERS/Christian Hartmann
Penyerang Manchester United Marcus Rashford (kanan) berusaha menghibur bintang Paris Saint-Germain Kylian Mbappe (kiri) setelah laga kedua putaran 16 besar Liga Champions di Stadion Parc des Princes, Paris, Prancis, Rabu (6/3/2019) setempat.) 

POS KUPANG.COM -- Stadion Parc des Prince di barat kota Paris pernah menjadi saksi kejayaan Tim Ayam Jantan mengangkat trofi Piala Eropa pertama mereka pada tahun 1984 silam.

Publik tuan rumah bersorak sorai, larut dalam kemenangan 2-0 Prancis atas Spanyol berkat gol Michel Platini dan Bruno Bellone pada malam indah 27 Juni 1984.

Hampir 35 tahun berselang, Parc des Princes malah menjadi panggung nasib tragis Paris Saint-Germain (PSG). Jika ditemukan cara untuk menghapus ingatan, publik tuan rumah pasti akan memilih malam 6 Maret 2019 sebagai salah satu yang akan dihapus.

Di tanah Prancis, PSG adalah tim tersukses dalam satu dekade terakhir. Namun kesuksesan itu selalu gagal diterjemahkan ke panggung Liga Champions.

Liga Champions 2019, Tujuh Hari Nan Kelabu di Santiago Bernabeu

Modal kemenangan 2-0 atas Manchester United di Old Trafford tiga pekan sebelumnya, pupus begitu saja oleh dua blunder lini belakang yang dipungkasi dengan penalti pada masa injury time.

Rasa pahit mungkin tak mengenal takaran, tapi kalah 1-3 di Parc des Princes sudah pasti jauh lebih getir dibandingkan kalah 1-6 ketika bertandang ke Nou Camp dua tahun lalu

United tiba di Parc des Princes sebagai tim yang tak diunggulkan karena kekalahan 0-2 di laga pertama.

Akan tetapi, pelatih interim Ole Gunnar Solskjaer seolah menitiskan kemampuannya mencetak gol pada masa injury time kepada para pemain yang ditanganinya kini.

23 tahun silam, Solskjaer melakukannya di Nou Camp untuk membawa United juara Liga Champions. Kini, ketenangan itu diwariskan kepada Marcus Rashford.

Pemuda 21 tahun itu dengan kepala dingin menghadapi bola di titik putih saat pertandingan memasuki masa injury time. Ia berhadapan dengan sosok legenda hidup sepak bola, Gianluigi Buffon, namun Rashford tak gentar.

Dengan sebuah sepakan, banyak hal ditunaikan Rashford, namun yang terpenting adalah menorehkan kisah manis bagi United di Paris. (*)

Editor: Ferry Ndoen
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved