Mahathir Peringatkan Negara di ASEAN Waspada, Ini yang Bakal Terjadi

Mahathir Mohamad berkata, persaingan serta intervensi asing di Timur Tengah menjadi penanda agar negara Asia Tenggara ( ASEAN) waspada.

Mahathir Peringatkan Negara di ASEAN Waspada, Ini yang Bakal Terjadi
KOMPAS.com/AFP/LILLIAN SUWANRUMPHA
PM Malaysia Mahathir Mohamad saat berdiskusi di Universitas Chulalongkorn, Bangkok, Kamis (25/10/2018). 

POS-KUPANG.COM | KUALA LUMPUR - Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad berkata, persaingan serta intervensi asing di Timur Tengah menjadi penanda agar negara Asia Tenggara ( ASEAN) waspada.

Dilansir The Star Sabtu (23/2/2019), Mahathir mengungkapkan jika ASEAN terutama Malaysia tak waspada, dia khawatir mereka bakal bernasib seperti di Timur Tengah.

PM berjuluk Dr M itu menjelaskan negara Asean bakal dipaksa untuk membeli senjata dari negara besar supaya saling bertikai.

Sejumlah Kapal Nelayan di Pelabuhan Muara Baru Terbakar, Warga Mengaku Mendengar Ledakan

"Menghasilkan keuntungan bagi negara asing maupun kekuatan besar yang terlibat. Di sisi lain, negara Asean mengalami kemiskinan dan ketidakstabilan," tuturnya.

PM yang pertama kali menjabat pada periode 1981 hingga 2003 itu mengatakannya dalam simposium serta pameran foto bertajuk Stand with Yemen.

Kirab Kebangsaan Haul Ke-9 Gus Dur di Bawah Guyuran Hujan, Antusiasme Warga tak Surut

Dia mengatakan sudah melihat benih-benih konfrontasi di mana garis perbatasan sudah dibuat, armada tengah dipersiapkan, dan pangkalan militer sedang dibangun.

Mahathir berujar dia bakal bekerja sama dengan para pemimpin Asean untuk meningkatkan kerangka kerja regional, dan memastikan tidak ada ruang bagi intervensi asing.

Selain itu, kerangka kerja tersebut juga menghendaki rivalitas Amerika Serikat (AS) dan China tak sampai melumpuhkan Asia Tenggara.

Dia menegaskan Malaysia adalah negara yang terbuka dan bersahabat dengan negara lain, serta tidak akan mengandalkan aliansi militer atau kemitraan strategis lain.

"Kebijakan ini telah menyelamatkan Malaysia dan ASEAN dari persaingan asing di masa lalu dan akan tetap relevan di masa mendatang," bebernya.

PM berusia 93 tahun itu menegaskan agar negara lain tidak berharap banyak Malaysia bakal memihak atau mengikuti kampanye militer negara lain.

Dia menuturkan, negaranya bakal menyambut baik siapa saja yang datang untuk membuat Malaysia menjadi lebih makmur dan kuat.

"Namun, kami bakal menolak dengan tegas jika ada datang dengan maksud mendominasi dan ingin membagi kawasan ini supaya saling bertikai," tegas Mahathir. (Kompas.com)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved