Begini Cara Relawan Jokowi Tangkal Hoaks di Media Sosial

Berita bohong yang marak jelang Pilpres 2019 membuat kelompok relawan pendukung pasangan capres-cawapres nomor urut 01 Joko Widodo -Ma'ruf Amin

Begini Cara Relawan Jokowi Tangkal Hoaks di Media Sosial
KOMPAS.com/Shutterstock
Ilustrasi hoaks 

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Hoaks atau Berita bohong yang marak jelang Pilpres 2019 membuat kelompok relawan pendukung pasangan capres-cawapres nomor urut 01 Joko Widodo -Ma'ruf Amin berupaya menangkalnya.

Berbagai macam mereka lakukan, salah satunya dengan pendeteksian melalui media sosial analitis (social media analytics) yang dilakukan The Jokowi Center.

Ahli teknologi informasi The Jokowi Center, Akhmadi mengemukakan, pihaknya memiliki tim untuk mendeteksi hoaks di media sosial yang menyerang pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Mahasiswa Makassar Gelar Seminar Pendidikan Politik di SMK Bina Mandiri Nggorang

Pendeteksian tersebut dilakukan dengan menggunakan aplikasi khusus untuk menelusuri berbagai postingan di media sosial.

"Kami melakukan pendeteksiannya dengan menggunakan media sosial analisis. Kami analisis dulu semuanya dengan tim, baru kemudian ketahuan ini hoaks atau bukan," kata Akhmadi dalam sebuah diskusi di Kuningan, Jakarta Selatan, Sabtu (23/2/2019).

Ia menjelaskan, awalnya pendeteksian hoaks dilakukan dengan menelusuri data atau postingan yang cenderung negatif di media sosial atau dikenal dengan istilah data crawling.

200 Ekor Kuda Siap Berlaga Di Pasola Wanokaka, Kabupaten Sumba Barat

Tim pendeteksi menelesuri ribuan bahkan jutaan postingan bernada negatif di Facebook, Twitter, Instagram, blog, hingga portal berita online. Menurut Akhmadi, umumnya hoaks bermula dari postingan atau narasi negatif.

"Hoaks biasanya dibangun dari narasi yang negatif. Maka, kami bisa lihat yang negatif," katanya.

Setelah data dikumpulkan, tim kemudian melakukan analisis untuk melihat apakah materi atau isi dari yang disebarkan itu merupakan berita bohong.

Analisis dilakukan dengan melakukam verifikasi dengan data dan fakta yang ada. Setelah itu hasil analisis akan dipublikasikan melalui situs The Jokowi Center.

"Kemudian data itu kami analisis. Dari postingan yang negatif ini ada berapa yang hoaks," ujar Akhmadi.

Tidak hanya menganalisis, aplikasi yang digunakan The Jokowi Center juga bisa mendeteksi pihak-pihak yang pertama kali membuat hoaks.

Namun, Akhmadi mengakui hal itu tidak mudah untuk dilakukan sebab pengguna internet saat ini bisa memalsukan Internet Protocol Address atau alamat IP.

Dengan demikian, komputer yang digunakan dalam jaringan internet sulit diidentifikasi. "Kita bisa juga melihat siapa influencer-nya, siapa yang pertama kali membuat postingan. Itu bisa diketahui," ucap Akhmadi. (Kompas.com)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved