Pasangan Suami-Istri Tega Cabuli Dua Anak Perempuan, Alasannya untuk Menghilangkan Roh Halus

Pasangan Suami-Istri Tega Cabuli Dua Anak Perempuan, Alasannya untuk Menghilangkan Roh Halus

Pasangan Suami-Istri Tega Cabuli Dua Anak Perempuan, Alasannya untuk Menghilangkan Roh Halus
KOMPAS.com/Shutterstock
Ilustrasi 

Pasangan Suami-Istri Tega Cabuli Dua Anak Perempuan, Alasannya untuk Menghilangkan Roh Halus

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Polisi menangkap Suami-Istri, Rusdi dan Indrawati karena diduga melakukan pencabulan pada dua anak perempuannya, KN (17) dan AA (23), di kawasan Cilandak, Jakarta Selatan.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Jakarta Selatan Kompol Andi Sinjaya mengatakan, perbuatan cabul itu dilakukan dengan alasan menghilangkan apes yang menempel pada anaknya.

Pelaku percaya anaknya bernasib apes karena tubuhnya tengah dihuni roh halus. "Jadi pasutri ini percaya perbuatan pecabulan tersebut dilakukan untuk menghilangkan roh halus yang ada di tubuh kedua anaknya. Ritual percabulan tersebut terkesan seperti dukun praktik," ucap Andi kepada wartawan, Kamis (7/2/2019).

Jokowi Minta Prabowo Lapor KPK Kalau Ada Kebocoran Anggaran Disertai Bukti-bukti

Andi mengatakan, perbuatan cabul itu dilakukan pasutri pada dua anaknya dengan cara bergilir. Dua orang tersebut pun mengaku sudah berkali-kali mencabuli anak-anaknya tersebut.

"Kakak beradik ini percaya saja karena peran ibu kandungnya, ibunya ini yang mengarahkan anaknya untuk melakukan ritual cabul tersebut," ucap Andi.

Dinilai Bergaya Ofensif, Erick Thohir Sebut Jokowi Hanya Menjawab Tuduhan

Rusdi merupakan ayah tiri korban, sedangkan Wati adalah ibu kandung korban yang sudah bercerai cukup lama dengan ayah kandung korban.

Ia mengatakan, dua orang (kakak-beradik) tersebut mengadukan perbuatan ibu kandung dan ayah tirinya ini ke ayah kandungnya. Hingga pada akhirnya, ayah kandung korban melaporkan perbuatan pelaku ke polisi.

Dari laporan ayah kandung korban, pihak kepolisian langsung menelusuri dan menyelidiki kasus tersebut. Setelah ditelusuri, pasutri tersebut ditangkap polisi di kediamannya di kawasan Cilandak, Jakarta Selatan beberapa waktu lalu.

Dua orang tersebut kemudian dijerat Pasal 76 huruf e juncto Pasal 82 UU RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman 15 tahun penjara.

"Kita akan periksa psikologis kedua tersangka ini tentunya, teknisnya nanti penyidik yang melakukannya," kata Andi.

Sementara itu, tersangka Wati berdalih, dia melakukan ritual cabul yang diyakininya secara turun temurun ini karena kesal akan anaknya yang memiliki nasib sial.

Ia mengatakan, anak-anaknya tersebut memiliki kepribadian dan berkelakuan buruk. "Tak ada buka praktik (perdukunan), keyakinannya seperti itu (melakukan ritual cabul bila mau buang sial), jadi biar enggak sial 7 turunan, buktinya tak ada yang benar sama sekali kelakuannya (anaknya)," kata dia. (Kompas.com)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved