Berita Kota Kupang

Bakti Kasih JPKP NTT, Kunjungi Dua Anak Penderita Hidrosefalus di TDM. Bisakah Tumbuh Normal?

kunjungan yang dilakukan timnya berdasarkan temuan tim di lapangan bahwa pasien tersebut ada di tengah warga yang perlu pendampingan

Bakti Kasih JPKP NTT, Kunjungi Dua Anak Penderita Hidrosefalus di TDM. Bisakah Tumbuh Normal?
Foto JPKP untuk Pos Kupang
Kunjungan JPKP ke kediaman bocah yang terkena Hidrosefalus.

POS-KUPANG.COM | KUPANG -- Dua anak yang menderita Hidrosefalus yang berdomisili di Kelurahan Tuak Daun Merah (TDM) Kecamatan Oebobo Kota Kupang mendapat kunjungan bakti kasih dari pengurus Jaringan Pendampingan Kebijakan Pembangunan (JPKP) DPW NTT dan DPD Kota Kupang.

Kunjungan bakti kasih ini merupakan sebuah aksi sosial yang dilaksanakan oleh jaringan untuk memberi dan membangun empati serta rasa solidaritas dalam mendukung upaya penyembuhan kedua bocah ini.

Aksi yang berlangsung pada Minggu (13/1/2019) pagi ini dilakukan di kediaman Aristo Isu, orang tua dari Gefariel Isu, bocah delapan bulan yang mengalami Hidrosefalus sejak lahir dan kediaman Irenius Nailiu, orangtua dari Angela Tekla Skolastika, bocah perempuan delapan tahun yang juga mengalami nasib yang sama.

Aristo Isu berdomisili di RT.18/RW.05, sedangkan Irenius Nailiu di RT.15/RW.04. Mereka merupakan warga Kelurahan Tuak Daun Merah (TDM) Kecamatan Oebobo Kota Kupang, Provinsi NTT.

Kunjungan itu terdiri dari Ketua DPW JPKP NTT, Frans Onggang Msc, Ketua Biro Kesehatan dan Sosial Bonefasius Boas Msc, Ketua Biro Pengkaderan Emilianus Mberong S.Fil, Clara Jenaut serta pengurus DPD JPKP Kota Kupang, Adrianus Samba.

Ketua DPD JPKP NTT Frans Onggang Msc menjelaskan kunjungan yang dilakukan timnya berdasarkan temuan tim di lapangan bahwa pasien tersebut ada di tengah warga yang perlu pendampingan.

“Bentuk advokasi kami adalah agar kedua kasus langka ini diperhatikan pemerintah untuk bisa dilakukan tindakan neurosurgery di fasilitas kesehatan,” katanya.

Oleh karena itu, JPKP akan melaporkan temuan tersebut ke Dinas Sosial, BPJS Kesehatan dan melakukan rujukan medik untuk tindakan selanjutnya.

BERITA POPULER: VIDEO Dosen Politani Selingkuh Ramalan Zodiak Hari Ini Dan Tarif Grab Gojek Naik

Dosen yang Selingkuhi Mahasiswinya Dapat Beasiswa Puluhan Juta, Istrinya Hanya Dikasih Segini

“Tindakan penanganan hydrocephalus ini perlu biaya cukup sehingga pendekatan lintas program dan sektor kita tempuh. Diharapkan pemerintah kota dan provinsi bisa membantu dalam hal ini,” ujarnya.

Halaman
123
Penulis: Ryan Nong
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved