Berita Pilpres 2019

Elektabilitas Jokowi -Ma'rif Amin Fluktuatif, Erick Thohir Anggap Wajar: Masih 5 Bulan ke Depan

Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Erick Thohir menilai wajar elektabilitas Jokowi-Ma'ruf yang masih fluktuatif.

Elektabilitas Jokowi -Ma'rif Amin Fluktuatif, Erick Thohir Anggap Wajar: Masih 5 Bulan ke Depan
KOMPAS.com/Agus Suparto/Fotografer Kepresidenan
Presiden Joko Widodo bersama Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Maruf Amin, Erick Thohir. 

Terhambat Masalah Ekonomi

 Direktur Eksekutif Lembaga Survei Median Rico Marbun menilai Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo memiliki tantangan untuk mendulang suara di pemilihan presiden (pilpres) 2019 terkait kepercayaan masyarakat di bidang ekonomi.

Tantangan itu terkait pembangunan infrastruktur yang dirasa sebagian masyarakat belum mampu menolong kebutuhan ekonominya.

"Sementara ini Jokowi memang unggul dari capres Prabowo Subianto, pengaruh terbesarnya karena dari infrastruktur. Namun, sebagian masyarakat juga beralasan belum mendapatkan efek infrastruktur sehingga itu yang menjadi PR bagi Jokowi," kata Rico Marbun di Cikini, Jakarta, Selasa (27/11/2018).

Berdasarkan hasil survei Median yang dilakukan 4-16 November 2018 terhadap 1.200 responden yang memiliki hak pilih, suara pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin sebesar 47,7 persen. Adapun paslon Prabowo Subianto-Sandiaga Uno memperoleh 35,5 persen.

"Bagi Jokowi, ini ada peringatan yang dini. PR terberatnya adalah suara yang masih di bawah 50 persen, seharusnya bisa lebih," papar Rico.

Ia menambahkan, masalah yang menjadi hambatan Jokowi-Ma'ruf ke depan adalah memperbaiki kondisi ekonomi dan kesejahteraan masyarakat. Sebab, sebanyak 48,9 persen masyarakat menyebut masalah ekonomi dan kesejahteraan yang belum diselesaikan pemerintah saat ini.

"Yang harus dilakukan Jokowi adalah menyelesaikan kegelisahan yang dirasakan masyarakat. Keberhasilan infrastruktur memang diakui, namun 29,30 persen masyarakat menilai hal itu tidak berpengaruh menurunkan harga dan menyediakan lapangan kerja," jelasnya. Rico menambahkan, kegelisahan masyarakat seperti biaya listrik yang dinilai mahal, harga-harga kebutuhan pokok yang masih tinggi, dan lapangan pekerjaan itulah yang kini difokuskan agar mampu mendulang suara lebih dari 50 persen.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Erick Thohir Anggap Wajar Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf Fluktuatif", https://nasional.kompas.com/read/2018/11/27/23213491/erick-thohir-anggap-wajar-elektabilitas-jokowi-maruf-fluktuatif.
Penulis : Rakhmat Nur Hakim
Editor : Krisiandi

Editor: Agustinus Sape
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved