Berita Regional Terkini

Tak Diizinkan Joget, Warga Bakar Mobil dan Motor Polisi

Warga Desa Lawele, Kecamatan Lasalimu, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara, membuat kerusuhan dengan membakar satu unit mobil polisi

Tak Diizinkan Joget, Warga Bakar Mobil dan Motor Polisi
KOMPAS.com/http://sarinform.com
Ilustrasi kebakaran sepeda motor 

POS-KUPANG.COM | BUTON - Warga Desa Lawele, Kecamatan Lasalimu, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara, membuat kerusuhan dengan membakar satu unit mobil polisi dan tujuh unit motor polisi milik Polres Buton, Minggu (21/10/2018) sekitar pukul 01.00 dinihari.

Warga mengamuk karena polisi tidak mengizinkan adanya joget dalam hiburan malam usai pesta panen di Desa Lawele.

"Saat ini kita masih melakukan pengembangan, terduga pelaku (pembakaran mobil) masih dilakukan pengembangan. Kapolda juga mau kesini," kata Kasat Reskrim Polres Buton, Iptu Najamuddin, saat dihubungi via telpon, Minggu (21/10/2018).

Baca: Salah Suntik Berujung Pasien Anak Meninggal, Keluarga Korban Minta Polisi Usut Dugaan Malapraktik

Kejadian ini berawal dari acara pesta panen, masyarakat kemudian meminta acara dilanjutkan dengan acara joget atau hiburan malam.

Namun pihak kepolisian tidak mengizinkan, akibatnya masyarakat melempar batu ke arah anggota Polres.

Baca: 4 Tahun Jokowi-JK, Ini Kerja Nyata Menteri Perempuan di Kabinet Kerja

Anggota Polres Buton membalas dengan tembakan gas air mata kearah lemparan batu, sehingga masyarakat melakukan aksinya dengan lemparan batu secara bertubi-tubi.

Anggota Polres kemudian mundur dan masyarakat melakukan aksi pembakaran 7 unit kendaraan Patroli motor Dalmas dan 1 unit patwal Lantas.

Selain itu, satu orang anggota polisi mengalami luka di kepala akibat lemparan batu. Saat ini situasi telah kondusif, dan polisi masih melakukan penjagaan di sekitar lokasi kejadian. (*)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved