Berita Sumba Timur Terkini

Demi Mendapatkan Air Bersih, Warga Desa di Sumba Timur-NTT Rela Berjalan Kaki Sejauh 10 Kilometer

Demi Mendapatkan Air Bersih, Warga Desa di Sumba Timur-NTT Rela Berjalan Kaki Sejauh 10 Kilometer

Demi Mendapatkan Air Bersih, Warga Desa di Sumba Timur-NTT Rela Berjalan Kaki Sejauh 10 Kilometer
POS KUPANG/ROBERT ROPO
Warga Sumba Timur menggunakan Sepeda motor untuk mencari air bersih. Air bersih hanya bisa diperoleh dalam jarak 10 kilometer. 

Soni menambahkan, jika hujan tidak kunjung turun bulan depan, maka dipastikan sumber air lainnya, yakni Situ Cileunca juga akan habis.

Dengan kata lain, pasokan air ke Kota Bandung yang dikelola oleh PDAM Tirtawening bakal berkurang drastis.

Pasalnya, 70 persen pasokan air yang masuk ke Kota Bandung melalui instalasi PDAM Tirtawening berasal dari Situ Cipanunjang dan Situ Cileunca.

Baca: Pengakuan Pilot: Kayak Diingetin Harus Buru-buru Terbang, Sesaat Takeoff Sebelum Tower ACT Roboh

Baca: KM Sabuk Nusantara 39 Terhempas ke Pelabuhan Pantolon Palu Akibat Gempa Bumi dan Tsunami

Baca: Presiden Jokowi Gerak Cepat Mengatasi Tsunami Donggala-Palu

“Hujan sudah tidak turun tiga bulan. Bandung Raya (Kota Bandung) akan kritis saat sudah tidak mendapat hujan yang cukup melebihi angka 4 bulan,” jelasnya.

Soni menambahkan, kedalaman air di Situ Cipanunjang jika terisi air adalah 23 meter.

Dengan tidak tersedianya lagi air di Situ Cipanunjang, otomatis saat ini cadangan air tinggal mengandalkan air dari Situ Cileunca dan pasokan dari daerah utara Kota Bandung yang sedikit demi sedikit mulai berkurang pula.

“Ya, tinggal mengandalkan dari Situ Cileunca. Sampai hari ini di Situ Cileunca sudah turun 4,5 meter. Tiap hari dan akan turun 2,5 sampai 3 centimeter. Saya tidak bisa memprediksi apakah cukup untuk 20 sampai 30 hari ke depan,” tuturnya.

Dengan menipisnya cadangan air untuk Kota Bandung, Soni mengimbau agar masyarakat Kota Bandung lebih bijak dalam memanfaatkan air bersih untuk kebutuhan prioritas.

“Mari kita berdoa agar Bandung Raya khususnya segera mendapat hujan dari Allah sehingga bisa kembali mengisi kantung-kantung air baku kita sehingga kita pastikan dapat mengolah seperti biasanya, dan dipastikan bisa melayani kembali masyarakat Kota Bandung,” harapnya. (kompas.com)


Penulis: Robert Ropo
Editor: Fredrikus Royanto Bau
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved