Kerusuhan di Rutan Mako Brimob

Teroris Kuasai Rutan Mako Brimob? Lima Polisi Tewas dan Satu Disandera, Pemicunya Hal Sepele

lima anggota Densus 88 yang merupakan anggota pasukan elit Indonesia tewas di tangan tahanan teroris. Pihak tahanan hanya satu yang tewas.

ISTIMEWA
Gerbang masuk Mako Brimob Kepala Dua, Depok 

POS-KUPANG.COM|JAKARTA - Kerusuhan di Rumah Tahanan (Rutan) Markas Komando (Mako) Brimob, Kepala Dua, Depok menelan korban jiwa.

Tak tanggung-tanggung lima anggota Densus 88 yang merupakan anggota pasukan elit Indonesia tewas di tangan tahanan teroris.

Sementara dari pihak napi hanya satu orang yang tewas.

Saat ini masih ada satu anggota Densus 88 yang disandera teroris di dalam rutan itu.

Apakah ini berarti rutan Mako Brimob atau markas pasukan elit Indonesia ini sedang dikuasai para tahanan teroris?

Baca: Selama 2018 Operasi Pasar Beras Medium Capai 10.473 Ton, Bulan Mei Hanya 75 Ton

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen M Iqbal, Rabu (9/5/2018) mengatakan, satu polisi masih disandera para tahanan di rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok.

Iqbal mengatakan, awalnya enam polisi disandera setelah terjadi insiden pada Selasa (8/5/2019).

Namun, lima polisi di antaranya gugur. Sementara satu tahanan tewas ditembak karena melawan dan merebut senjata.

Iqbal mengatakan, jenazah lima polisi yang gugur sudah dibawa ke Rumah Sakit Polri, Kramat Jati.

"Satu rekan kami masih di dalam sedang disandera," ucap Iqbal.

Halaman
123
Editor: Fredrikus Royanto Bau
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved