Inilah Kata-kata Nicky Hayden yang Patut Dikenang Dunia

Dia tertabrak sebuah mobil dan dikabarkan mengalami cedera serius di bagian kepala dan dada. Dia tidak pernah sadar hingga meninggal dunia.

Inilah Kata-kata Nicky Hayden yang Patut Dikenang Dunia
JOSE JORDAN/AFP PHOTO
Pebalab Repsol Honda asal Amerika Serikat, Nicky Hayden, berbicara dengan mekanik di pit saat tes di Sirkuit Ricardo Tormo, Valencia, 1 November 2006. 

Bukan hanya soal belajar mengenali lintasan, karena lintasannya benar-benar berbeda (antara di Eropa dan Amerika). Lintasan di Amerika dibuat lebih untuk balapan mobil. Beberapa di antaranya berada di sirkuit oval, seperti Sirkuit Daytona, yang membuat lintasan jadi lebih sempit, dan kamu tidak bisa melihat tikungannya. Jadi, ketika itu saya tidak hanya belajar soal layout, saya harus belajar semua tetang tipe-tipe lintasan."

Kemenangan pertama di MotoGP

"(GP AS) di Sirkuit Laguna Seca 2005 seperti sebuah mimpi buat saya karena semua berjalan sempurna. Balapan tidak selalu berjalan seperti di mimpi. Normalnya, saat akhir pekan kamu harus bekerja, kamu mencoba sesuatu dengan motor. Terkadang, mungkin motor sedikit lebih baik saat pengereman, tetapi tidak terlalu bagus saat keluar tikungan. Itu soal kompromi, tetapi minggu itu (ketika menang), semua sempurna.

Motor, sejak latihan bebas sudah berfungsi baik. Semua perubahan yang kami lakukan membuat motor semakin lebih baik. Setiap waktu putaran muncul, saya ingat ketika memimpin balapan, dan saya penasaran. Keluar dari tikungan 3, saya melihat ke menara saat balapan, dan saya sedang memimpin balapan. Saya harus fokus. Pikiran saya tenang. Saya juga melihat siapa yang ada di posisi kedua, ketiga, dan yang lainnya.

Saya mendapatkan pole position, mencatat putaran tercepat saat balapan, dan memenangi balapan. Lagu kebangsaan berkumandang, lalu saya memacu motor bersama ayah saya, itu seperti dongeng. Pada hari itu, saya merasa tak terkalahkan."

Menjadi juara dunia pda 2006...

"Bicara soal musim 2006, balapan di Laguna Seca tahun itu benar-benar kebalikan (dari 2005, meskipun tetap menang). Akhir pekan itu sangat sulit, saya merasakan banyak tekanan dan saya start dari posisi keenam. Ketika itu sangat panas, tahun itu merupakan rekor panas tertinggi, dan saya tidak bisa menyelesaikan balapan lebih cepat.

Membandingkannya dengan (balapan di Laguna Seca pada) 2005, saya rasa saya bisa finis tiga atau empat atau lima detik lebih cepat jika mau. Namun, balapan di sana pada 2006 ternyata jauh lebih sulit.

Apa yang saya ingat tahun itu adalah ketika keluar dari tikungan terakhir Sirkuit Valencia (seri terakhir) dan menyadari bahwa mimpi saya menjadi juara dunia di level balapan tertinggi akhirnya menjadi kenyataan dan itu sangat spesial."

Lebih spesial karena mengalahkan Valentino Rossi...

Halaman
123
Editor: Putra
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved