Tiga Orang Warga Negara Somalia Ditangkap Imigrasi di Meranti, Pekanbaru

Belakang ini, Riau menjadi tujuan kedatangan dari sejumlah warga negara asing. Imigrasi terpaksa harus deportasi

Tiga Orang Warga Negara Somalia Ditangkap Imigrasi di Meranti, Pekanbaru
Antara
ilustrasi penangkapan (AntaraNews/Diasty Surjanto)

POS KUPANG.COM, PEKANBARU - Kantor Imigrasi Klas II Selatpanjang, Kabupaten Kepulauan Meranti, Provinsi Riau menangkap tiga warga negara asing asal Somalia yang diduga berusaha masuk ke Indonesia melalui Malaysia.

"Pemeriksaan masih terus kami lakukan," kata Kepala Divisi Imigrasi Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Riau, Sutrisno di Pekanbaru, Kamis.

Sutrisno menjelaskan ketiga WNA Somalia yang diamankan petugas imigrasi setempat pada Rabu (22/3) terdiri dari seorang pria, seorang wanita serta bayi berusia 20 bulan.

Hasil pemeriksaan awal mereka diketahui bernama Abdi Salan Elmi Ismail (24), kemudian seorang wanita bernama Siham (23) serta serta seorang balita Aima Sarmake Omar.

Informasi yang diperoleh mereka masih satu keluarga. Masalah bahasa menjadi kendala petugas untuk mendalami tujuan mereka ke Riau.

Lebih jauh, Sutrisno menjabarkan mereka ditangkap saat berada di dalam kapal dengan tujuan Kota Pekanbaru. Dari pemeriksaan, dari ketiga WNA Somalia itu, hanya Abdi yang mengantongi paspor.

Dalam sebulan terakhir, Riau menjadi sasaran WNA asing tanpa kelengkapan dokumen sah, baik yang sekadar transit atau menjadi tujuan.

Pertengahan Maret 2017 lalu, Kanwil Kemenkumham Riau mendeportasi sembilan warga negara Bangladesh yang ditangkap di perairan Rupat, Kabupaten Bengkalis.

Sutrisno menjabarkan ke sembilan WN Bangladesh itu adalah Abdullah, Sajib Miah, Afsar Uddin, Minarul Islam Shek, Shadin Molla, Rashid Sheikh, Zahir Uddin Akanda, Mohammad Hafizur Rahman dan Gafur.

Ia menuturkan ke sembilan WN Bangladesh itu sebelumnya ditangkap oleh Tim Patroli Angkatan Laut di perairan Pulau Rupat, Kabupaten Bengkalis.

Penangkapan WN Bangladesh ini merupakan yang kedua kalinya dalam kurun waktu dua bulan terakhir.

Sebelumnya, 14 WN Bangladesh juga ditangkap oleh jajaran Polres Rokan Hilir. Bedanya, ke 14 WN Bangladesh tersebut masuk ke Indonesia melalui Bandara Kualanamu, Sumatera Utara. Mereka juga telah lebih dulu dipulangkan ke negara asalnya beberapa waktu lalu. (ant)

Editor: Marsel Ali
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved