Salah Paham, Tiga "Bobotoh" ini Terluka

Pentolan Viking - komunitas suporter Persib Bandung - Yana Umar, angkat suara soal insiden terlukanya

Salah Paham, Tiga
Kontributor Bandung, Dendi Ramdhani
Wali Kota Bandung Ridwan Kamil bersama General Coordinator Panpel Persib Budhi Bram Rachman dan pentolan bobotoh Yana Umar seusai melakukan rapat membahas pertandingan Persib vs Arema di Pendopo Kota Bandung, Kamis (18/8/2016). KOMPAS.com/DENDI RAMDHANI 

"Kami tidak bermaksud mengekang kreativitas bobotoh. Semua hanya kesalahpahaman dan masalah itu sudah beres," ujar dia.

Diberitakan sebelumnya, tiga orang suporter Persib Bandung harus mendapat perawatan medis setelah mengalami luka-luka usai terlibat aksi dorong-dorongan dengan kepolisian saat pertandingan Persib melawan Arema.

Insiden bermula sewaktu polisi melarang bobotoh menggunakan material kayu untuk membuat koreografi. Semula, bobotoh di bagian tribune timur telah menyiapkan 5.000 bendera yang diikat dalam sepotong kayu kecil.

Aksi koreografi yang disiapkan pun gagal digelar lantaran mendapat peringatan polisi. Lantaran material kayu dilarang masuk stadion, bobotoh pun akhirnya sepakat mengumpulkan seluruh bendera kepada pihak kepolisian di lorong atas tribune timur.

Selepas jeda turun minum, bobotoh berinisiatif mengambil kembali bendera tanpa kayu agar koreografi tetap bisa dinikmati penonton. Rencana itu pun mendapat mendapat izin dari polisi.

Karena jumlah bendera cukup banyak, bobotoh yang terlibat untuk melepas ikatan bendera dari kayu juga banyak.

Melihat situasi yang cukup riuh, polisi yang tengah berjaga berupaya menertibkan hingga terjadi dorong-dorongan. Usai gesekan itu, tiga orang bobotoh diketahui mengalami luka-luka. (Kompas.Com)

Editor: Rosalina Woso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved