Salah Paham, Tiga "Bobotoh" ini Terluka

Pentolan Viking - komunitas suporter Persib Bandung - Yana Umar, angkat suara soal insiden terlukanya

Salah Paham, Tiga
Kontributor Bandung, Dendi Ramdhani
Wali Kota Bandung Ridwan Kamil bersama General Coordinator Panpel Persib Budhi Bram Rachman dan pentolan bobotoh Yana Umar seusai melakukan rapat membahas pertandingan Persib vs Arema di Pendopo Kota Bandung, Kamis (18/8/2016). KOMPAS.com/DENDI RAMDHANI 

POS KUPANG.COM, BANDUNG -- Pentolan Viking - komunitas suporter Persib Bandung - Yana Umar, angkat suara soal insiden terlukanya tiga bobotoh saat pertandingan kontra Arema Cronus, di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, Jawa Barat Sabtu (27/8/2016) malam.

Menurut Yana, kejadian tersebut hanya salah paham. Persoalan tersebut, kata Yana, telah tuntas.

"Intinya sudah beres sudah tidak ada lagi masalah, semua sudah clear," ucap Yana saat dihubungi via telepon seluler, Senin (29/8/2016).

Dia meminta agar bobotoh tak terprovokasi dengan informasi tak jelas. Dia menjelaskan, pihaknya telah berkomunikasi dengan kepolisian untuk menuntaskan masalah tersebut.

"Anggota Polres Bandung sudah datang ke rumah korban dan korban pun sepakat tidak akan memperpanjang masalah tersebut," tuturnya.

Senada dengan Yana, Manajer Persib Umuh Muchtar berharap, sinergi antara suporter dan kepolisian mesti lebih ditingkatkan.

"Saya tidak mau ada benturan dengan aparat. Saya mohon bobotoh tetap menjaga kesolidan dengan kepolisian," tuturnya.

Pada Minggu (28/8/2016) malam, jajaran Polres Bandung telah mendatangi pihak korban untuk mencari tahu kronologi peristiwa itu.

"Saat kami mengumpulkan keterangan, yang bersangkutan (korban) tidak ingin melaporkan masalah tersebut dan hanya menganggap sebagai kesalahpahaman," kata Kepala Satreskrim AKP Nico N. Adi Putra.

Dia menuturkan, pihak kepolisian tak berniat untuk mengekang suporter membuat koreografi. Namun, berdasarkan aturan, material keras seperti kayu dilarang masuk stadion.

Halaman
12
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved