Polisi Gagalkan Penyelundupan 5,6 Ton BBM ke Timor Leste

Aparat Kepolisian Resor Belu Nusa Tenggara Timur (NTT) mengagalkan penyelundupan bahan bakar minyak (BBM) jenis minyak tanah sebanyak 5,6 ton ke Timor

Polisi Gagalkan Penyelundupan 5,6 Ton BBM ke Timor Leste
POS KUPANG/FREDERIKUS RIYANTO BAU
Kapolres Belu, AKBP Dewa Putu Gede Artha 

POS KUPANG.COM, ATAMBUA -- Aparat Kepolisian Resor Belu Nusa Tenggara Timur (NTT) mengagalkan penyelundupan bahan bakar minyak (BBM) jenis minyak tanah sebanyak 5,6 ton ke Timor Leste.

Kepala Kepolisian Resor Belu, AKBP Dewa Putu Gede Artha , Sabtu (7/5/2016) mengatakan, BBM itu diamankan di Pintu perbatasan Indonesia dan Timor Leste di Motaain, Desa Silawan, Kecamatan Tasifeto Timur, Belu.

Menurut Artha, polisi menerima laporan adanya aksi penyelundupan barang ilegal dengan menggunakan jasa pengiriman barang sembako melalui pintu perbatasan Motaain.

“Setelah mendapat laporan anggota langsung berkoordinasi dengan pihak bea cukai untuk melakukan pemeriksaan kendaraan yang melintasi perbatasan," kata dia.

"Petugas yang melihat sebuah truk bermuatan penuh berisikan sembako dibungkus dengan terpal rapi, melintasi jalur perbatasan," sambung dia.

"Meskipun sempat mendapat penolakan dari para pelaku, anggota terus melakukan pemeriksaan dan didapatkan 28 drum yang berisikan minyak tanah,” ungkap Artha lagi.

“Selain mengangkut sembako ternyata pada bagian bawah truk disembunyikan 28 drum BBM jenis minyak tanah yang tidak mengantongi surat izin,” tutur Artha.

Untuk kepentingan penyelidikan, polisi lalu mengamankan truk yang berisi sembako bersama 28 drum BBM ke Markas Polres Belu.

Sopir truk yang mengangkut barang ilegal tersebut pun kemudian ditahan dan dimintai keterangan.*

Ikuti terus berita-berita terkini dan menarik dari http://pos-kupang.com  atau http://kupang.tribunnews.com

Like Facebook www.facebook.com/poskupang
Follow Twitter https://twitter.com/poskupang

Editor: Alfred Dama
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved