Tujuh Tewas Saat Baku-Tembak di Somalia

Pertempuran berlangsung selama sekitar setengah jam. Gerilyawan tidak berhasil merebut kota kecil tersebut dan kami memukul mereka mundur

Tujuh Tewas Saat Baku-Tembak di Somalia
(REUTERS/Feisal Omar)
Lustrasi - Tentara Somalia mengambil posisi di lokasi serangan bunuh diri oleh militan al Shabaab di ibukota Mogadishu, Minggu (21/6/15).

POS KUPANG.COM -  Tujuh orang tewas dan beberapa orang lagi cedera dalam baku-tembak sengit antara Tentara Nasional Somalia, yang didukung oleh pasukan pemelihara perdamaian Uni Afrika, dan kelompok yang memiliki hubungan dengan Al-Qaida di Kota Kecil Afgoye.

Kepala Kantor Polisi Pemerintah Somalia di Afgoye di Shabelle, 30 kilometer sebelah selatan Mogadishu, Yusuf Mohamed mengatakan kepada wartawan pada Selasa (16/2) bentrokan sengit antara pasukan gabungan dan gerilyawan Ash-Shabaab terjadi setelah anggota kelompok gerilyawan itu menyerang satu kantor polisi pada Senin malam.

Menurut Mohamed dan beberapa sumber independen, lima warga sipil dan polisi tewas selama pertempuran sengit tersebut --yang berlangsung selama 30 menit.

"Anggota Ash-Shabaab menyerang kantor polisi dan pangkalan pasukan Uni Afrika di kota kecil itu pada tengah malam. Pertempuran berlangsung selama sekitar setengah jam. Gerilyawan tidak berhasil merebut kota kecil tersebut dan kami memukul mereka mundur. Tapi beberapa warga sipil meninggal," kata Mohamed, sebagaimana dikutip Xinhua, Rabu pagi.

Perwira polisi itu membantah bahwa ada polisi yang tewas dalam serangan tersebut, tapi beberapa sumber independen menyatakan korban jiwa meliputi beberapa polisi.

Farah Hassan, seorang warga di Afgoye mengatakan kepada Xinhua pada Selasa bahwa petempur Ash-Shabaab yang bersenjata melancarkan serangan besar terhadap pangkalan Tentara Nasional Somalia dan Amisom di kota kecil tersebut.

"Ada suara keras ledakan peluru yang membuat terbangun orang yang sedang tidur dan mereka segera mencari tempat perlindungan di dekat lokasi. Saya tahu enam warga sipil meninggal, tiga di antara mereka anak kecil dan saya mendengar dua polisi juga gugur," kata Hassan.

Ash-Shabaab mengklaim menang dalam pertempuran paling akhir di Kota kecil Afgoye, dan menyatakan kelompok gerilyawan itu merebut kota kecil tersebut dari tentara Somalia dan Uni Afrika. Mereka belakangan mengosongkan kota kecil tersebut pada malam hari.

Editor: Ferry Ndoen
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved