Pertumbuhan Jumlah Pekerja Perempuan Meningkat

Indonesia merupakan negara yang terbuka menerima kehadiran wanita di dunia kerja.

Editor: Paul Burin
KOMPAS.com/SRI LESTARI
Ilustrasi 

POS KUPANG.COM, KOMPAS.com - Organisasi Buruh Internasional (ILO) mencatat, pertumbuhan jumlah pekerja perempuan meningkat setiap tahunnya. Pada 2015, 38 persen dari 120 juta pekerja di Indonesia adalah wanita.

"Indonesia merupakan negara yang terbuka menerima kehadiran wanita di dunia kerja. Nilai rata-ratanya lebih besar jika dibandingkan dengan negara Asia lainnya," kata Shinta Kamdani, CEO Sintesa Group dalam seminar BusinessThink Indonesia yang diselenggarakan UNSW Australia Business School, akhir November lalu.

Kenyataan ini menghadirkan potensi besar bagi wanita untuk terjun baik sebagai pekerja atau pelaku wirausaha. Tidak hanya itu saja, populasinya yang mencapai hampir setengah total penduduk dapat membantu kemajuan perekonomian Tanah Air.

"Umumnya, kendala keuangan menjadi faktor terbesar bagi wanita untuk berwirausaha. Namun, bukan tidak mungkin bisa berkembang lebih jauh jika mendapatkan pengajaran lebih jauh," kata Shinta.

Wanita pada dasarnya dapat menjadi penggerak roda ekonomi, misal menopang keuangan rumah tangga dengan berjualan. Ketika disadarkan akan haknya atas pendidikan, kesehatan, pendapatan, hingga tugas dalam keluarga, kontribusi pada perekonomian dapat tercapai.

Pada saat yang sama, Dino Patti Djalal, Pendiri Komunitas Kebijakan Luar Negeri Indonesia, turut menyatakan bahwa saat ini merupakan waktu terbaik menjadi orang Indonesia. Selain ekonomi yang terus berkembang, Tanah Air memegang jumlah kelas menengah terbesar di seluruh Asia dan terbukti memiliki perilaku 'siap kerja'.

"Sekarang kesempatan maju terbuka lebar, salah satunya jika kita bisa berwirausaha dan berinovasi. Tak bisa dimungkiri bahwa masyarakat Indonesia pintar menciptakan peluang baru dan membangunnya dari awal," ujar Dino.

Menurut Dino, kemajuan wirausaha di negeri ini hanya tinggal menyelaraskan ekosistem antara pemerintah dan swasta. Tentu saja, sebaiknya sejalan dengan membina hubungan antarnegara tetangga.

Kerja sama luar negeri

Kerja sama ekonomi antarnegara dilakukan sejalan akan kebutuhan investasi usaha dari negara satu ke lainnya untuk mendorong perekonomiannya. Ini juga menjadi kesempatan saling melengkapi kekurangan dalam bidang ekonomi.

Salah satu rekan bisnis terlama yang dimiliki Indonesia adalah Australia. Sejak 1940, pada era awal kemerdekaan, Australia telah menjalin kesepakatan dalam beragam bidang, seperti perdagangan, investasi, dan pendidikan.

"Indonesia sedang berkembang dari segi ekonomi dan demokrasi, serta rekan bisnis penting bagi Australia. Untuk membangun perekonomian lebih besar, kita butuh lebih banyak investasi agar mampu memanfaatkan kesempatan besar yang akan datang," kata Tim Harcourt, penerima J.W. Nevile Fellow dalam bidang Ekonomi di UNSW Australia Business School.

Dalam sektor pendidikan, contohnya. UNSW Business School menjadikan kemitraan dengan Indonesia sebagai fokus utama. Kerja sama dibangun melalui hubungan mendalam dan efektif untuk siswa baru, alumni, bisnis, dan rekan penelitian dalam skala regional.

"Selain itu, investasi swasta diharapkan meningkat sejalan dengan rangkaian paket kebijakan pemerintah dan deregulasi yang mendukung iklim investasi," tambah Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan, Luhut Panjaitan, yang turut hadir pada acara tersebut.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved