Liga Indonesia

Menpora Berharap Teladani Semangat Pelatih Suharno

Suharno, yang sebelumnya penah melatih pemain Persiwa Wamena, meninggal dunia di Puskesmas Pakisaji

Menpora Berharap Teladani Semangat Pelatih Suharno
Antara
Menpora Imam Nahrawi (kanan) didampingi Staf Presiden Bidang Komunikasi Teten Masduki (kiri) memaparkan hasil pertemuan dengan Presiden Joko Widodo terkait kisruh PSSI di Kantor Kepresidenan, Jakarta, Senin (8/6/15).

POS KUPANG.COM, JAKARTA - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi berharap semangat mendiang pelatih Arema, Suharno, dalam memajukan persepakbolaan nasional menjadi teladan bagi orang-orang yang berkecimpung dalam sepak bola di Tanah Air.

"Semoga semangatnya selalu dilanggengkan. Saya yakin semangat dan motivasi coach Suharno betul-betul dirasa oleh sepak bola Indonesia," katanya di sela pengukuhan pengurus Asosiasi Street Soccer Indonesia di Jakarta, Kamis.

Suharno, yang sebelumnya penah melatih pemain Persiwa Wamena, meninggal dunia di Puskesmas Pakisaji Malang, Rabu (19/8), setelah memimpin latihan pemain Arema guna menghadapi Piala Presiden.

Jenazah pelatih yang lahir di Klaten, Jawa Tengah, 55 tahun yang lalu itu akan dimakamkan di Blitar, Jawa Timur.

Sebelum meninggal dunia, Suharno pernah membahas masalah sepak bola nasional dengan pelatih Persija Jakarta, Rahmad Darmawan. Isi perbincangan itu sampai ke Menpora.

"Saya juga berharap wasiat Coach Suharno melalui Whatsapp menjelang datang ke Komnas HAM dapat saya wujudkan, untuk perbaikan ke depannya," katanya.

Sejak Kementerian Pemuda dan Olahraga membekukan PSSI, kegiatan persepakbolaan nasional menurun drastis. Federasi sepak bola Indonesia pun harus mendapatkan sanksi dari FIFA sehingga tidak bisa bersaing di kancah internasional.

Kondisi ini memunculkan keprihatinan, sehingga bahkan ada beberapa unsur yang mengadu ke Komnas HAM.

Imam Nahrawi berjanji akan segera memperbaiki sistem persepakbolaan nasional. Pemerintah melalui Tim Transisi menggelar turnamen Piala Kemerdekaan yang pesertanya dari Divisi Utama selama PSSI dibekukan.

Selain itu ada promotor Mahaka yang menggelar Piala Presiden, yang pesertanya mayoritas klub Indonesia Super League (ISL), termasuk anak asuh Suharno, Arema.

Editor: Putra
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved