Dituduh Menerima Suap, Mantan Presiden Peru Tembak Kepala Sendiri

Akibat Dituduh Menerima Suap, Mantan Presiden Peru Tembak Kepala Sendiri

Dituduh Menerima Suap, Mantan Presiden Peru Tembak Kepala Sendiri
KOMPAS.com/AFP/ERNESTO BENAVIDES
Ribuan orang menghadiri pemakaman mantan presiden Peru Alan Garcia pada Jumat (19/4/2019). Garcia meninggal dunia karena bunuh diri sesaat sebelum ditahan polisi akibat tuduhan menerima suap di saat menjabat. 

Akibat Dituduh Menerima Suap, Mantan Presiden Peru Tembak Kepala Sendiri

POS-KUPANG.COM | LIMA - Sebuah surat bunuh diri mantan Presiden Peru Alan Garcia (69) yang membantah telah melakukan korupsi dibacakan di prosesi pemakamannya pada Jumat (19/4/2019).

Pemakaman Garcia digelar dua hari setelah dia menembak kepalanya sendiri di saat polisi datang ke kediamannya untuk menahan sang mantan presiden atas tuduhan suap.

Siswa Sekolah Top Banyak Keluhkan Stres Terkait Sekolah

Skandal yang menjerat sejumlah politisi di Amerika Selatan itu juga menyebabkan seorang mantan presiden lain Peru Pedro Pablo Kuczynski (80) dipenjara tiga tahun terkait kasus pencucian uang Odebrecht.

Odebrecht adalah konglomerasi Brasil yang terdiri atas berbagai bisnis seperti permesina, konstruki, kimia, dan petrokimia.

Hasil Sementara Situng KPU Data 4,63 Persen: Jokowi-Maruf 54,89 persen, Prabowo-Sandi 45,11 persen

Pada Juni 2015, pemerintah Brasil menahan mantan CEO Odebrecht, Marcelo Odebrecht, terkait pemberian suap kepada perusahaan minyak Brasil, Petrobras.

Marcelo kemudian diadili dan dinyatakan terbukti memberi suap 30 juta dolar AS kepada beberapa eksekutif Petrobras.

Dia akhirnya dipenjara sealam 19 tahun 4 bulan. Kembali ke pemakaman Alan Garcia, dalam prosesi itu surat terakhir sang mantan presiden dibacakan sang putri Luciana.

"Saya sudah melihat yang lain digiring dengan tangan diborgol dan hidup menderita. Namun, Alan Garcia tak akan menderita karena ketidakadilan atau sirkus," demikian Luciana membacakan surat ayahnya sambil terisak.

Alan Garcia yang menjadi presiden pada 1985-1990 lalu pada 2006-2011 memiliki karier politik yang panjang dan kontroversial.

Halaman
123
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved