Seorang Direktur Terjaring OTT, Manajemen PT Krakatau Steel Berencana Temui KPK

Seorang direktur terjaring OTT, Manajemen PT Krakatau Steel Berencana Temui KPK

Seorang Direktur Terjaring OTT, Manajemen PT Krakatau Steel Berencana Temui KPK
KOMPAS.com/TRIBUNNEWS / HERUDIN
Ilustrasi: Petugas KPK menunjukkan barang bukti yang diperoleh dari operasi tangkap tangan (OTT), Jakarta, Jumat (1/4/2016). 

Seorang direktur terjaring OTT, Manajemen PT Krakatau Steel Berencana Temui KPK

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Manajemen PT Krakatau Steel Tbk (Persero) berencana menemui pihak berwenang di Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) guna mencari informasi terkait penangkapan petinggi BUMN produsen baja tersebut.

"Secepatnya kami akan menemui KPK untuk mendalami lebih lanjut informasi adanya penangkapan seorang direksi Krakatau Steel," kata Sekretaris Perusahaan Krakatau Steel Prio Utomo, kepada Antara di Jakarta, Sabtu (23/3/2019) dini hari.

Jokowi: Pemerintah Telah Salurkan Rp 5,1 Triliun Perbaiki Rumah Akibat Gempa di Lombok

Prio mengaku belum mengetahui identitas pejabat Krakatau Steel yang ditangkap KPK. "Kami belum bisa menyebutkan siapa direksi Krakatau Steel yang dimaksud KPK," ucapnya.

Ia menambahkan, manajemen juga belum memastikan kapan akan memberikan pernyataan resmi terkait penangkapan petingginya. Demikian juga soal langkah hukum yang akan ditempuh Krakatau Steel.

Viral, Video Turis Asing Paksa Masuk Gunung Bromo sampai Banting Petugas

"Tunggu saja. Kami harus mendalami peristiwa ini terlebih dulu. Lokasi OTT pun berada di Jakarta, sementara ketika terjadi penangkapan, beberapa direksi sedang berada di Kantor Pusat Krakatau Steel, Cilegon," ujar Prio.

Diberitakan sebelumnya, KPK menangkap Direktur PT Krakatau Steel dalam operasi tangkap tangan (OTT) di kawasan BSD City, Tangerang Selatan, Jumat (22/3/2019).

Informasi itu dikonfirmasi Wakil Ketua KPK Basaria Pandjaitan. Selain salah satu Direktur PT Krakatau Steel, ditangkap pula tiga orang lainnya. Lokasi penangkapan juga ada di Jakarta.

Merujuk pada laman resmi Krakatau Steel, jajaran direksi perusahaan tersebut terdiri dari direktur utama dan lima direktur.

"Ya benar, tadi sore sekitar pukul 18.30 WIB tim KPK memang menemukan adanya dugaan transaksi pemberian uang kepada salah satu Direktur BUMN (badan usaha milik negara) dari pihak swasta," kata Basaria dalam keterangan tertulis, Jumat malam.

Pada Sabtu (23/3/2019), KPK menangkap dua orang lagi terkait kasus ini. KPK baru akan menggelar konferensi pers terkait OTT ini pada Sabtu sore. (Kompas.com)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved