Salam Pos Kupang

Lahan Basah dan Kering

DI KANTOR pemerintah kerap terdengar istilah lahan basah dan kering. Kantor yang memiliki banyak proyek miliaran rupiah disebut lahan basah.

Lahan Basah dan Kering
net
ilustrasi proyek fiktif

Lahan Basah dan Kering

DI KANTOR pemerintah kerap terdengar istilah lahan basah dan kering. Kantor yang memiliki banyak megaproyek bernilai miliaran rupiah disebut lahan basah.

Kantor Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) misalnya.

Kantor yang proyek tahunannya hanya bermain di angka ratusan juta, bahkan hanya puluhan juta, disebut lahan kering.

Tak ada untungnya ketika menangani proyek tersebut. Maklum yang diburu adalah uang.

Dalam menangani proyek infrastruktur, misalnya, atau proyek-proyek lain yang 'basah' kerap terdengar 'permainan' atau 'pengaturan' alias bagi-bagi jatah.

Antara penguasa proyek dengan oknum yang mengaku memperjuangkan proyek itu.

Misalnya terakomodir dalam anggaran belanja daerah. Jatah untuk oknum dewan, misalnya, sudah diploting saat tim anggaran pemerintah daerah (TPAD) eksekutif dan legislatif melakukan pembahasan anggaran tahun sebelumnya. Itu pasti.

'Pengaturan' atau 'pengendalian' proyek biasanya dilakukan untuk kolega, biasanya kalangan nonkontraktor, termasuk tim sukses.

Modus 'permainan' proyek lazimnya dengan sistem penunjukan langsung. Ketika ada yang menanyakan proyek dimaksud jawaban sang penguasa sudah habis.

Halaman
12
Penulis: Benny Dasman
Editor: Ferry Jahang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved