Pengamat Politik dari Undana Ingatkan Para Caleg Herhati-hati Mengusung Isu Capres

Pengamat politik dari Universitas Nusa Cendana atau Undana Kupang Dr Laurensius Sayrani MPA

Pengamat Politik dari Undana Ingatkan Para Caleg Herhati-hati Mengusung Isu Capres
POS KUPANG/GECIO VIANA
Pengamat Politik dan Kebijakan Politik dari FISIP Undana Kupang, Dr. Laurensius P. Sayrani, S.Sos., MPA saat ditemui Jumat (18/1/2019) siang. 

Pengamat Politik dari Undana Ingatkan Para Caleg Herhati-hati Mengusung Isu Capres

POS-KUPANG.COM|KUPANG - Pengamat politik dari Universitas Nusa Cendana atau Undana Kupang Dr Laurensius Sayrani MPA menilai para calon legislator atau caleg di daerah ini lebih berhati-hati mengusung isu calon presiden atau Capres dalam kampanye politik untuk Pemilu 2019.

"Dalam sistem pemilihan serentak saat ini, para caleg dari partai politik akan lebih berhati-hati mengangkat isu capres dalam kampanye, karena bisa menjadi bumerang," katanya kepada Antara di Kupang, Selasa (5/3/2019).

Ia mengatakan keterikatan antara pemilih dan figur capres tertentu menjadi salah satu variabel utama yang menentukan pilihan politik masyarakat.

ARMY Ungkap Kemiripan Jin BTS dan Soobin TXT Sama-sama Suka Lakukan Hal Menggoda Ini

Ramalan Zodiak Selasa 5 Maret 2019, Pisces Beruntung, Libra Sibuk, Scorpio Keyakinanmu Goyah

6.380 Kotak Suara Sudah Dirakit KPU Kabupaten TTS

Karena itu, konstalasi politik tingkat nasional yang melibatkan para figur capres maupun cawapres tertentu akan berpengaruh terhadap preferensi di tingkat lokal termasuk masyarakat di Provinsi Nusa Tenggara Timur dalam menentukan pilihan politiknya.

Dosen Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Undana Kupang itu mengatakan, dalam kondisi seperti ini, para caleg yang bertarung di tingkat kabupaten, provinsi, maupun pusat akan berpikir kembali dan lebih berhati-hati untuk mengangkat isu-isu tentang figur capres tertentu dalam kampanye politiknya.

"Kalau isu ini linear maka tidak ada persoalan. Namun kalau ada kontradiksi antara figur capres dengan preferensi pemilih maka akan menjadi persoalan dalam menarik simpati pemilih," katanya.

Sayrani mengatakan, pada kondisi ini para caleg maupun partai politik pendukung akan menerapkan perilaku rasional dalam berkampanye dengan mempertimbangkan untung dan rugi secara politik.

"Saya kira kondisinya akan seperti ini karena di sisi lain caleg juga memiliki kepentingan individu untuk meraup banyak dukungan pemilih," katanya.

Ia menambahkan, partai politik akan bekerja lebih keras karena berhadapan dengan masyarakat pemilih yang tidak homogen yang memiliki preferensi dan ketertarikan yang beragam.

Karena itu ketika isu-isu tentang capres dinilai tidak menguntungkan maka akan diminimalisir atau bahkan ditiadakan dalam kampanye caleg, begitu juga sebaliknya.

Editor: Putra
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved