NTT Juara Lomba Operasi dan Pemeliharaan Tingkat Nasional

Provinsi NTT menjadi juara I lomba Operasi dan Pemeliharaan Daerah Irigasi (DI) Teladan Tingkat Nasional yang diselenggarakan oleh Kementerian PU I

NTT Juara Lomba Operasi dan Pemeliharaan Tingkat Nasional
POS-KUPANG.COM / AMBUGA LAMAWURAN
Kepala Dinas PUPR Provinsi NTT, Andre W Koreh pose bersama staf serta hadiah dari Kementerian PUPR. Gambar diabadikan di depan gedung PUPR Provinsi NTT, Selasa (12/2/2019). 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Ambuga Lamawuran

POS-KUPANG.COM | KUPANG - Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Provinsi NTT menjadi juara I lomba Operasi dan Pemeliharaan Daerah Irigasi (DI) Teladan Tingkat Nasional yang diselenggarakan oleh Kementerian PU RI.

Karena itu, Dinas PUPR Provinsi NTT mendapat hadiah empat unit sepeda motor, dua unit mobil, dan dua kendaraan roda tiga.

"Ini bagi saya sebagai kepala dinas adalah sebuah motivasi untuk terus mengelola daerah irigasi secara baik dan benar. Tentu ada kriteria yang diberlakukan, yaitu daerah irigasi mana yang paling memenuhi persyaratan dalam peraturan menteri.

Selain itu, dilihat pula daerah mana yang paling inovatif. Kita dua tahun berturut-turut masuk dalam daerah paling inovatif," kata Kepala Dinas PUPR Provinsi NTT, Andre W Koreh kepada wartawan di depan gedung PUPR Provinsi, Selasa (12/2/2019).

Andre menjelaskan, tiap tahun pihak Kementerian selalu menyelenggarakan perlombaan, seperti perlombaan daerah irigasi, pengamat irigasi, juru irigasi, juga P2A (Petani Pemakai Air).

"Selama tiga tahun berturut-turut kita mengikuti lomba Operasi dan Pemeliharaan Daerah Irigasi Teladan Tingkat Nasional. Dua tahun lalu kita juara III untuk DI Teladan dari Malaka. Waktu itu kita dapat hadiah tiga buah motor. Tahun 2018, kita ikut lagi dan kita ajukan menjadi calon pemenang adalah Daerah Irigasi Bena," ucapnya.

Salah satu kriteria yang ditentukan pihak kementerian, kata Andre, ialah inovasi yang dikembangkan sebuah daerah dalam menanggulangi kekurangan ataupun gagal panen pada wilayah tersebut.

"Kita telah mengembangkan satu inovasi baru, yakni ditemukannya aplikasi HAIK LONTAR. HAIK LONTAR ini adalah sebuah akronim, yakni Hitungan Air Irigasi Kekinian HAIK), Langsung Online Tanpa Ragu (LONTAR)," katanya.

Dengan adanya alat ini, katanya, pihaknya bisa menekan kerugian petani dalam kaitan apakah petani mengambil keputusan untuk menanam dua kali, satu kali, atau tidak tanam dalam setahun.

Halaman
123
Penulis: Lamawuran
Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved