Berita Kampus

Ini Yang Dilakukan Mahasiswa dan Schoove NTT di Pantai Warna Oesapa

Puluhan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Kota Kupang, organisasi kepemudaan dan Komunitas Schoove NTT gelar Baksos.

Ini Yang Dilakukan Mahasiswa dan Schoove NTT di Pantai Warna Oesapa
Gecio Viana
Mahasiswa dan Schoove NTT Gelar Baksos 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Gecio Viana

POS-KUPANG.COM|KUPANG - Puluhan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Kota Kupang, organisasi kepemudaan dan Komunitas School of Coastal Environment (Schoove) Nusa Tenggara Timur melakukan bakti sosial (Baksos) dengan membersihkan Pantai Warna Oesapa Kupang beberapa waktu lalu.

Para peserta berasal dari Fakultas Perikanan, Universitas Muhamadiyah Kupang (UMK), Politeknik Pertanian Negeri (Politani) Kupang, Ikatan Mahasiswa Pelajar Lamahala (Ipmal) Kupang, Ikatan Mahasiswa Muhamadiyah (IMM), Mahasiswa Pecinta Alam (Mapala) UMK, dan Kesatuan Aksi Mahasiswa Islam (KAMMI) Kupang.

Bermodalkan peralatan seadanya seperti sapu dan kantong plastik berwarna hitam yang berukuran besar, mereka bersemangat memungut sampah yang berada di sepanjang pesisir Pantai Warna Oesapa dan sampah yang terbawa arus laut.

Intip Yuk! 9 Kota Di Dunia Ini Punya Julukan Unik, Mulai Dari Kota Berdosa Hingga Kota Cinta

Sekitar pukul 16.00 Wita mereka memulai kegiatan. Semua sampah yang terlihat dipungut dan dikumpulkan dalam kantong plastik.

Kegiatan mereka pun menarik perhatian sebagian warga yang tengah menikmati sunset dan sejumlah pekerja cafe di Pantai Warna Oesapa.

Seusai kegiatan, sampah plastik yang terkumpul langsung dibawa menggunakan pick up ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Alak.

Perwakilan Schoove NTT, Yuni Kartika, S.Pi, kepada Pos Kupang disela kegiatan mengatakan, kegiatan tersebut dilatarbelakangi fenomena di tengah masyarakat yang kurang peduli tentang lingkungan pantai dan pesisir pantai.

Shio Naga, Ini Ramalan Karir, Kekayaan, Jodoh, Kesehatan Kamu di Tahun Babi Tanah 2019

Menurut Yuni, pesisir pantai sekarang hanya digunakan untuk daerah pariwisata, tetapi tidak memperhatikan kebersihan pantai.

"Kami dari Schoove NTT dengan latar belakang sekolah bahari yang paham betul dampak dari membuang sampah sembarangan di pantai, sehingga kami melakukan gerakan bersih pantai.

Halaman
12
Penulis: Gecio Viana
Editor: Apolonia Matilde
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved