Parodi Situasi

Gubernur Satu Dua

Seluruh aktivitas tambang akan dihentikan. Akan dicek secara ketat apakah aktivitas tambang sudah

Gubernur Satu Dua
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Gubernur Nusa Tenggara Timur Viktor Bungtilu Laiskodat (kiri) bersama Wakil Gubernur Josef Nae Soi (kanan) melakukan salam komando seusai pelantikan di Istana Negara, Jakarta, Rabu (5/9/2018). 

Oleh Maria Matildis Banda

POS-KUPANG.COM - Bukan gubernur dan wakil gubernur. NTT kali ini dapat gubernur satu dan gubernur dua. Keduanya akan bahu membahu membangun NTT dengan sejumlah rencana besar untuk NTT yang terus berubah menjadi lebih baik.

"Apa saja yang gubernur satu, dua buat untuk NTT?"
"Ada banyak sekali!" jawab Benza. "Di antaranya?"

***
"Moratorium tambang!" jawab Nona Mia. "Apa artinya?"
"Tambang yang mana saja?"

Selain Sempat Terancam Bubar, BTS Pernah Dipetisi Bubar, ARMY Tak Tinggal Diam, Ini yang Dilakukan!

Drakor Clean With Passion For Now Rating Tertinggi di Episode 1, Malam ini Episode 2 Tayang

Intip Ramalan Zodiak, Selasa 18 Desember 2018: Capricorn Perlu Istirahat, Scorpio Perlu Hati-hati

"Seluruh aktivitas tambang akan dihentikan. Akan dicek secara ketat apakah aktivitas tambang sudah sesuai peraturan dan perundangan atau belum. Apakah aktivitas tambang itu layak atau tidak!"

"Apa alasannya?" tanya Jaki. "Bagaimana dengan pertambangan milikku?"
"Keindahan alam tidak boleh dirusak aktivitas pertambangan," jawab Nona Mia. "NTT ini harus dijaga dengan pikiran dan dengan hati."

"Waduh bagaimana nasib pertambanganku?" tanya Rara dengan kesal sekali.
"Tidak ada tambang. Yang ada adalah mengoptimalkan pertanian, peternakan, dan pariwisata," jawab Benza.

"Bagaimana mungkin?" sambar Jaki dan Rara. "Kering kerontang, batu besar kecil, sungai mati, lahan gundul, tidak ada air. Bukankah lebih bagus kita gali bumi NTT, kita bongkar dan ambil seluruh isinya? Batu, pasir besi, nikel, mangan, minyak, bahkan emas, dan segenap isi bumi. Kita bisa jadi kaya raya..."

"Hancurlah tubuh NTT dibongkar bangkir dan ditambangkan!" kata Benza.
"Memangnya kamu setuju dengan moratorium tambang?"

"Sangat setuju!" jawab Benza. "Jika gubernur satu dan dua bisa buktikan ini. Benar-benar jempol untuk keduanya. Mudah-mudahan moratorium diikuti dengan penegakan hukum yang terukur dan memiliki kepastian!"

Halaman
123
Editor: Putra
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved