Ternyata Bahan Ini yang Memicu Jembatan Liliba Kupang Bergoyang

Kepala Dinas Pekerjaan Umun dan Tata Ruang (PUTR) Provinsi NTT, Ir. Andre Koreh menangapi kabar tentang Jembatan Liliba bergoyang.

Ternyata Bahan Ini yang Memicu Jembatan Liliba Kupang Bergoyang
POS-KUPANG.COM/Laus Markus Goti
Tiga orang pegawai Dinas Pekerjaan Umum memantau jembatan Liliba, Kupang, Senin (26/11/2018). 

POS-KUPANG.COM, KUPANG - Masyarakat Kota Kupang gempar. Jembatan Liliba yang berada di Jalan Piet a Tallo, Kelurahan Liliba, Kecamatan Oebobo dikabarkan bergoyang. Khawatir akan keselamatannya, sejumlah pengguna jalan memilih tidak melewati Jembatan Liliba.

Tiga pegawai Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUTR) Provinsi NTT langsung diterjunkan ke lokasi untuk memantau jembatan yang sudah berusia 28 tahun, terhitung sejak dibangun tahun 1990/1991.

"Ini aman-aman saja. Kalau dia goyah, pasti kita bisa merasakan dan para pengemudi sepeda motor akan kehilangan keseimbangan," ujar seorang pegawai saat berada di Jembatan Liliba, Senin (26/11/2018).

Baca: Ramalan Zodiak Rabu 28 November 2018, Pisces Perlu Jaga Jarak & Scorpio Jangan Panik

Baca: Drakor Clean With Passion For Now Rating Tertinggi di Episode 1, Malam ini Episode 2 Tayang

Baca: Film BTS Burn The Stage: The Movie Menjadi Film Terlaris di Amerika

Kepala Balai Jalan Wilayah NTT, Muhktar Napitupulu bersama Kapolres Kupang Kota, AKBP Satrya Perdana Panuntung Tarung Binti juga turun memantau kondisi Jembatan Liliba.

Pada Senin siang, arus lalu lintas terpantau normal. Pengendara tampak tenang memacu kendaraannya. Beberapa warga mengungkapkan, sempat terjadi kemacetan di sekitar jembatan, Senin (26/11/2018) pagi namun tidak berlangsung lama. Penyebabnya, dua mobil yang menabrak pembatas jalan diderek oleh petugas kemudian dibawa ke kantor polisi.

Warga mengaku penasaran setelah mendapat informasi yang beredar bahwa Jembatan Liliba bergoyang. "Kami penasaran, makanya kami ke sini," ujar seorang warga. Seorang sopir taksi mengaku menghindari jembatan Liliba. "Jembatan Liliba goyah, katanya mau ambruk. Sejak pagi ada kawan-kawan yang beritahu, jadi saya jalan putar jauh," kata sopir itu.

Kepala Dinas Pekerjaan Umun dan Tata Ruang (PUTR) Provinsi NTT, Ir. Andre Koreh menangapi kabar tentang Jembatan Liliba bergoyang. "Kalau goyang, sebenarnya jembatan itu memang goyang karena ada elastomer," kata Andre saat ditemui di ruang kerjanya.

Andre menjelaskan bahwa pada bagian bawah jembatan antara beton pada pilar jembatan dengan rangka jembatan wajib dipasang karet elastomer yang fungsinya untuk menjaga elastisitas jembatan. Dengan demikian, bergoyangnya jembatan itu adalah hal yang biasa terjadi pada hampir semua jembatan apalagi pada saat jembatan memikul beban maksimum pada saat trafik padat.

Andre menjelaskan, Jembatan Liliba dibangun empat tahap, dimulai tahun 1990/1991 dan selesai tahun 1993/1994 menghabiskan anggaran sebesar Rp 3.527.341.655,29 yang bersumber dari APBD I Murni Inpres Peningkatan Jalan Provinsi (IPJP). Jembatan sepanjang 135 meter itu dibangun dengan konstruksi Rangka Baja Australia Klas A.

Menurutnya, desain sebuah jembatan memperhatikan Faktor Keamanan (FK) jembatan yaitu 1,5 sampai 2. Artinya semua perhitungan konstruksi seperti kebutuhan pembesian, dimensi beton dan ukuran baja untuk memikul beban bergerak maupun beban diam diperhitungkan 1,5 sampai 2 kali dari dimensi perhitungan.

Halaman
123
Penulis: PosKupang
Editor: Putra
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved