Begini Langkah Pemerintah Provinsi NTT Mencegah Praktik Suap dan Korupsi

Tujuh upaya lain yang dilakukan Pemprov NTT yakni menerapkan sistem e-planning, e-budgeting, melakukan perampingan

Begini Langkah Pemerintah Provinsi NTT Mencegah Praktik Suap dan Korupsi
POS-KUPANG.COM/Servatinus Mammilianus
Wakil Gubernur NTT, Josef Nae Soi (kanan) 

POS-KUPANG.COM, KUPANG -Wakil Gubernur NTT, Josep Nae Soi mengatakan, korupsi merupakan kejahatan luar biasa. Salah satu cara mencegah korupsi adalah menerapkan Sistem Manajemen Anti Penyuapan (SMAP), mengedepankan pencegahan, auditing, evaluasi dan monitoring.

Tujuh upaya lain yang dilakukan Pemprov NTT yakni menerapkan sistem e-planning, e-budgeting, melakukan perampingan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan menerapkan sistem pertanggungjawaban online. Selain itu, menggunakan aplikasi Sumaker untuk surat menyurat, SPPD menggunakan kartu serta menyiapkan rompi oranye bagi pegawai negeri yang tidak disiplin.

Josef Nae Soi mengatakan hal ini saat menjadi pembicara dalam Seminar Nasional bertajuk Implementasi Anti Suap dan Korupsi di Kantor Harian Pagi Pos Kupang, Selasa (13/11/2018). Kegiatan ini terselenggara atas kerja sama Badan Sertifikasi Internasional Anti Suap, Registo Italiano Navale (RINA) Sertification dan Harian Pagi Pos Kupang.

Baca: Wakil Gubernur NTT Buka Seminar Anti Suap dan Anti Korupsi dI Redaksi Pos Kupang

Baca: Tengok Zodiak Kamis 15 November 2018 Esok, Gemini Kenapa Terselimuti Gelisah?

Baca: Penampilan Jungkook BTS Jadi Sorotan Saat Berangkat ke Jepang Untuk Lanjutkan Tur, Kenapa ya?

Pembicara lainnya adalah Walikota Kupang Jefri Riwu Kore, Direktur Asia RINA Certification, Fiato Luigi, Kepala Badan Sertifikasi Internasional Anti Suap, Ir. Karel Karni Lando dan Ketua Komisi Ahli Pengawasan Publik Kementerian Pertanian, Syafril Daulay.

Pembicara dalam Seminar Nasional Implementasi Anti Suap dan Anti Korupsi dengan ISO 37001:2016, di Aula Pos Kupang, Selasa (13/11/2018).
Pembicara dalam Seminar Nasional Implementasi Anti Suap dan Anti Korupsi dengan ISO 37001:2016, di Aula Pos Kupang, Selasa (13/11/2018). (POS-KUPANG/NOVEMY LEO)

Seminar dimoderatori oleh Ana Jukana. Peserta seminar berasal dari beragam latar belakang, di antaranya pimpinan OPD, TNI/Polri, Jaksa, Hakim, pihak Bandara Angkasa Pura, akademisi, pimpinan LSM, Ombudsman Perwakilan NTT, tokoh agama serta masyarakat umum.

Josef Nae Soi mencermati korupsi di NTT dari beberapa dimensi. Menurutnya, dari dimensi realitas, NTT termiskin nomor 3, terbodoh dengan kualitas SDM berada di urutan 34, serta terkorup nomor 4 di Indonesia.

"Kami ke sini dengan predikat-predikat itu. Ada perasaan takut tapi kami harus menantang ketakutan itu. Kami gunakan dimensi fleksibilitas untuk untuk melawan ketakutan itu dengan visi kita bangkit kita sejahtera. Bangkit itu harus dari diri sendiri dan orang-orang di sekitar kita. Demikian juga disiplin dan bersih harus dimulai dari pemimpin," tandas Josef.

Mantan Anggota DPR RI dari Partai Golkar ini mengungkapkan, dia bersama Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat dalam masa kepemimpinan yang baru dua bulan telah melakukan berbagai pembenahan dalam rangka mencegah kebocoran anggaran.

"Untuk mencegah kebocoran anggaraan, sekarang kita menggunakan sistem e-planning, e-budgeting yakni rencana kegiatan yang terintegrasi dengan dengan anggaran," katanya.

Menurutnya suap mulai terjadi pada tahap pembahasan anggaran, dan sudah membudaya. Untuk mengubah budaya yang sudah masif dan permisif tersebut tidaklah mudah. Langkah pertama yang dilakukan, yakni merampingkan organisasi perangkat daerah (OPD), dari 49 OPD menjadi 37 OPD. Tujuannya, agar anggaran langsung memenuhi kebutuhan rakyat.

Halaman
123
Penulis: Adiana Ahmad
Editor: Putra
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved