Berita Internasional

ReActor: Rumah Unik Satu Tiang yang Berputar Saat Angin Bertiup, Lihat Fotonya

ReActor, tempat tinggal yang menyeimbangkan tiang yang berputar sebagai respons terhadap angin dan gerakan penghuninya.

ReActor: Rumah Unik Satu Tiang yang Berputar Saat Angin Bertiup, Lihat Fotonya
Theage.com.au
ReActor, rumah satu tiang. 

POS-KUPANG.COM - Bayangkan tinggal di rumah berputar yang berdiri sendiri yang hanya stabil ketika Anda dan teman sekamar Anda bergerak dalam sinkronisasi.

Seniman Alex Schweder dan Ward Shelley melakukan itu, lalu membangunnya. ReActor, tempat tinggal dan instalasi seni bergaya modernis mereka di bagian utara New York, menyeimbangkan tiang yang berputar sebagai respons terhadap angin dan gerakan penghuninya.

Dikenal karena instalasi kinerja inovatif mereka, Schweder dan Shelley berbagi semangat untuk interaksi kompleks yang ada antara diri kita dan ruang kita.

“Kami menggunakan keseimbangan, simetri, dan kerjasama sebagai prinsip desain yang aktif,” kata Schweder.

“Instalasi kami adalah pertunjukan di mana setidaknya dua orang menempati ruang yang dirancang dan dibangun khusus selama 10 hari terus-menerus.

”Strukturnya eksentrik dan ekstrem serta membatasi setiap otonomi penghuni, yang membutuhkan adaptasi perilaku. Paling sering penghuni perlu berperilaku dengan cara kooperatif agar kehidupan di dalam berjalan lancar. ”

ReActor dirancang untuk bereaksi terhadap gaya di dalam dan luar.
ReActor dirancang untuk bereaksi terhadap gaya di dalam dan luar. ( Dora Somosi via TheAge.com.au)

Seimbang pada titik bantalan tunggal, ReActor dirancang untuk bereaksi terhadap gaya di dalam dan luar.

Baca: Bocah 7 Tahun di Belu Ditabrak Sapi, Kepalanya Luka Robek, Kondisinya Menyedihkan

"Ketika itu tidak dihuni dan tidak ada angin tetap diam, tetapi ketika ada angin sepoi-sepoi yang bertiup, dia mulai berputar," kata Schweder.

“Gerakan ini biasanya lambat dan anggun, tetapi tidak dapat diprediksi, dan akan memperlambat dan mengubah arah tanpa alasan yang jelas. Dalam angin yang kuat (dan kami telah berada di dalamnya selama kekuatan angin 50 meter per jam), itu tidak bergerak terlalu cepat.

”Sepertinya ida memiliki kendali diri yang besar. Itu juga bisa miring seperti jungkat-jungkit ketika dua penghuni bergerak di dalam karena itu mengubah distribusi berat. ”

Baca: BNPB Tegaskan Soal Hubungan Antara Gempa Situbondo dan Gempa Palu, Ini Jumlah Korbannya

Halaman
123
Penulis: Agustinus Sape
Editor: Agustinus Sape
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help