Opini Pos Kupang

Expo Alor dan Branding Image

Dari atas ketinggian Air Kenari, di balik celah pepohonan yang rindang, tampak tersingkap air laut nan teduh membelah

Expo Alor dan Branding Image
POS KUPANG/YENI RAHMAWATI TOHRI
Peserta Sail Indonesia menari lego-lego bersama masyarakat Alor pada acara penyambutan peserta Sail Indonesia di Pelabuhan Dulionong, Jumat (7/8/2015). 

Oleh Abdul Munir Sara
Putra Alor dan Tenaga Ahli Anggota DPR RI

POS-KUPANG.COM - Hari Jumat 14 September 2018, kami baru saja dari Air Kenari, usai bertemu warga untuk suatu hajat sosial. "Pak, jangan ikut jalan utama, macetnya tak karuan karena pawai Expo Alor 2018," begitu kata warga setempat dan para pengendara yang lalu-lalang, saat kami melipir keliling Kota Kalabahi.

Dari atas ketinggian Air Kenari, di balik celah pepohonan yang rindang, tampak tersingkap air laut nan teduh membelah Kota Kalabahi dan Moru. Mencekah pesona Kota Kenari. Teluk Kalabahi, seperti Villefranche di Prancis yang acap nongol di acara channel Natgeo People.

Hijau bakau sepanjang pantai Beldang dan Welae, mendederkan keindahan. Pun gunung-gunung yang ngangkang berjejer mengelilingi Pulau Alor. Tak kalah indah mulut Kumbang, yang mengapit pulau Kepa dan Alor Kecil.

Persis pusaran Old Sow yang membelah pantai Deer Island dan pulau Moose-Amerika. Cuma old sow-Deer Island di Amerika sana, tiap tahunnya meraup miliaran dollar AS, sementara mulut Kumbang di Alor?

Hanya meninggalkan mitologi dan kharisma magis yang dikisahkan turun-temurun. Di pantai selatan Jawa, mereka bisa mengkapitalisasikan sisi magis Ny Roro Kidul. Tiap tahunnya menghasilkan pemasukan bagi pemerintah daerah setempat.

Pariwisata di sepanjang pantai selatan, tumbuh pesat dan menggairahkan perekonomian masyarakat di sekitarnya. Mereka punya mitos, tapi memberikan benefit ekonomi. Kita punya mitologi, tapi cuma mewariskan rasa takut.

Hawa sore di Kota Kalabahi cukup hangat. Lagit cerah, nyaris tak ada setitik pun awan di atap langit Kota Kalabahi. Jalan-jalan nampak resik, menyambut kedatangan tetamu dari berbagai Kabupaten di NTT yang ingin menggelar budayanya di Alor.

Sekitar pukul 16.30 Wita, suara guguh gong sudah terdengar lirih dari jauh.
Dengan mobil Avanza putih punya Mr. Stubborn, kami merapat ke sekitar lapangan Mutiara Kalabahi. Akhirnya kami ngetem di warung kopi; sekitar lapangan Mutiara. Kopi dan pisang goreng, menemani kami yang sudah tak sabar ingin menyaksikan peserta karnaval.

Memang agak susah mencari tempat nongkrong di Kalabahi. Pagi sebelum acara karnaval, lima orang bule yang nginap di hotel Melati, ngaku kesulitan mencari sarapan. "We have trouble finding a breakfast stall here." Begitu kata mereka, ketika berpapasan dengan saya di depan toko Gunung Bromo-Kalabahi.

Halaman
123
Editor: Putra
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved