Berita Nasional

Begini Pendapat Akbar Tandjung soal Pro Kontra #2019GantiPresiden

Akbar Tandjung menilai pro dan kontra dua kelompok yang menggaungkan tagar #2019gantipresiden dan #2019tetapjokowi adalah dinamika yang wajar

Begini Pendapat Akbar Tandjung soal Pro Kontra #2019GantiPresiden
KOMPAS.com/Nabilla Tashandra
Wakil Ketua Dewan Kehormatan Partai Golkar, Akbar Tandjung di kediamannya di Purnawarman, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Minggu (23/7/2017). 

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Wakil Ketua Dewan Kehormatan Golkar Akbar Tandjung menilai pro dan kontra dua kelompok yang menggaungkan tagar #2019gantipresiden dan #2019tetapjokowi adalah dinamika yang wajar dalam demokrasi.

Yang jelas, kata mantan Ketua DPR ini, ganti presiden bisa dilakukan melalui prosedur yang demokratis yaitu pemilihan umum.

"Solah-olah (gerakan #2019GantiPresiden) fokus akan mengganti presiden atau arahnya mengganti presiden. Artinya mengganti presiden adalah mengganti presiden lama, tapi kan masih ada kesempatan secara konstitusional. Masih bisa menjadi presiden kalau seandainya terpilih," kata Akbar saat ditemui di Gedung Dewan Pers, Jakarta, Kamis (6/9/2019).

Ia mengingatkan, pemilu merupakan salah satu ukuran kematangan demokrasi sebuah bangsa untuk kepentingan estafet kekuasaan, baik eksekutif maupun legislatif.

"Kalau saya melihat dalam konteks pilpres memang kan akan mengganti presiden. Bagaimana formalnya memilih presiden yang baru, bisa ada kemungkinan presiden yang lama terpilih kembali, tapi juga presiden yang baru. Bagaimana proses penggantiannya, ya melalui pemilu," kata Akbar.

Akbar berharap, elite politik dan masyarakat mengikuti tahapan demokrasi sesuai UU. (*)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved