Berita Nasional

Ma'ruf Amin Targetkan Indonesia Tinggal Landas pada 2024

Calon wakil presiden pendamping Joko Widodo, Ma'ruf Amin menginginkan Indonesia sudah menuju ke posisi yang lebih tinggi pada tahun 2024.

Ma'ruf Amin Targetkan Indonesia Tinggal Landas pada 2024
KOMPAS.com/ANTARA FOTO/AKBAR NUGROHO GUMAY
Bakal capres cawapres Pilpres 2019, Joko Widodo (kiri) dan Maruf Amin (kanan) menujukkan bekas pengambilan darah usai pemeriksaan awal tes kesehatan di RSPAD, Jakarta, Minggu (12/8/2018). 

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Calon wakil presiden pendamping Joko Widodo, Ma'ruf Amin menginginkan Indonesia sudah menuju ke posisi yang lebih tinggi pada tahun 2024.

Ia menuturkan, kehadirannya sebagai cawapres Jokowi untuk memantapkan landasan-landasan pembangunan yang telah disiapkan Jokowi pada periode pemerintahan pertamanya.

"Yang saya inginkan, saya ingin membantu Bapak Presiden Jokowi untuk melanjutkan upayanya di dalam menyiapkan landasan. Beliau ini yang memantapkan runway-nya, di dalam rangka supaya Indonesia 2024, Indonesia melakukan tinggal landas," kata Ma'ruf dalam sambutannya di acara pembekalan caleg Partai Nasdem di Hotel Mercure Ancol, Jakarta Utara, Minggu (2/9/2018).

Baca: Gaya Putra Jokowi dengan Motor Custom Terbarunya

Ia menilai, kepemimpinan periode pertama Jokowi sudah efektif. Jokowi dinilainya sudah mampu bergerak cepat selama tiga tahun, khususnya menyangkut pembangunan infrastruktur.

Oleh karena itu, kata Ma'ruf, Jokowi layak diberikan kesempatan kedua untuk melanjutkan agenda pembangunan berikutnya, khususnya menyangkut pembangunan karakter bangsa dan sumber daya manusia.

Ma'ruf menyoroti dua hal. Pertama, ia ingin masyarakat Indonesia tak berkonflik terkait persoalan ideologi.

Ia mengingatkan, Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 telah disepakati bersama sebagai pedoman berbangsa dan bernegara.

"Saya membantu (Jokowi) untuk menerapkan Nawacita jilid dua, terutama agar negara ini pada tahun 2024 tidak lagi disibukkan konflik ideologis," ujarnya.

Hal itu guna memastikan agar Indonesia bisa lebih fokus mengembangkan diri ke arah yang lebih baik.

Di sisi lain, Ma'ruf juga ingin mendorong adanya arus baru ekonomi Indonesia. Selama ini, ia melihat adanya ketimpangan yang cukup besar antara kaum kaya dan masyarakat biasa.

Ia ingin memastikan adanya kolaborasi bersama antara pengusaha dan masyarakat secara bersamaan.

"Karena arus lama itu neoliberal, melahirkan konglomerasi dengan menggunakan teori trickle down effect, netes ke bawah, tetapi ternyata tidak netes-netes ke bawah. Yang atas makin kuat yang bawah makin lemah," kata Ma'ruf.

Ma'ruf melihat kolaborasi pemberdayaan ekonomi diharapkan bisa menyempitkan kesenjangan seluruh lapisan masyarakat.

Selain itu, pemberdayaan juga diharapkan bisa memberikan nilai tambah bagi produk-produk lokal agar bisa bersaing secara global.

"Kemudian penguatan pemberdayaan melalui redistribusi aset, tanah, lahan yang ada di negara ini dibagikan kepada pengusaha kecil, koperasi-koperasi, pesantren, agar mereka tumbuh jadi pengusaha yang kuat," kata dia. (*)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved