Berita Internasional

Akhirnya Bersatu Kembali: Dua Teman yang Lolos dari Revolusi Kebudayaan China

Dua teman masa kecil bertemu dan kemudian terpisah di Guangzhou China ketika Revolusi Kebudayaan mencapai puncaknya.

Akhirnya Bersatu Kembali: Dua Teman yang Lolos dari Revolusi Kebudayaan China
BBC
Ha (kiri) dan Chan pertama kali bertemu ketika mereka berusia enam tahun. 

POS-KUPANG.COM - Dua teman masa kecil bertemu dan kemudian tumbuh terpisah di Guangzhou China ketika Revolusi Kebudayaan mencapai puncaknya.

Hampir enam dekade kemudian mereka bersatu kembali di Hong Kong setelah salah satunya membaca tentang yang lain dalam laporan BBC, tulis Grace Tsoi dan Lam Cho Wai.

Hong Kong adalah kota imigran. Selama beberapa dekade, khususnya di tengah gejolak politik di China, itu adalah tempat perlindungan bagi para pengungsi yang melarikan diri dari kekacauan dan mencari peluang baru.

Itu sering berarti orang kehilangan jejak teman dan bahkan kerabat.

Kami baru saja mengklik'

Ha Sze-yuen, 71, telah mencari teman masa kecilnya Chan Hak-chi selama bertahun-tahun.

Mereka bertemu ketika mereka berusia enam tahun. Keduanya terdaftar di Sekolah Dasar Tongfu Middle Road No. 1 Guangzhou.

"Kami senang membaca dan unggul dalam pelajaran. Para guru sangat menyukai kami, tetapi kami tidak melihat satu sama lain sebagai saingan. Kami hanya mengklik," kata Ha.

Anak-anak itu secara bertahap kehilangan sentuhan setelah Chan dikirim ke sekolah lain di kelas enam.

Ayah Ha adalah seorang perwira militer untuk Kuomintang, sebuah partai yang memerintah China daratan sampai pengambilalihan komunis pada tahun 1949.

Ha digambarkan di sini sebagai seorang anak bersama dengan orang tuanya
Ha digambarkan di sini sebagai seorang anak bersama dengan orang tuanya (BBC.co. uk)
Halaman
1234
Penulis: Agustinus Sape
Editor: Agustinus Sape
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help