Berita Nasional

Istiqlal Mengerahkan Lebih 100 Petugas untuk Sembelih Hewan Kurban

Pengurus Masjid Istiqlal mengerahkan 100 petugas lebih menyembelih hewan kurban pada Hari Raya Idul Adha 1439 H meliputi 25 sapi dan 17 kambing.

Istiqlal Mengerahkan Lebih 100 Petugas untuk Sembelih Hewan Kurban
(ANTARA/Cornea Khairany)
Hewan kurban berupa sapi-sapi yang akan dikurbankan dalam rangka Idul Adha 1439 Hijriyah di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat (22/8/2018). 

POS KUPANG.COM -  Pengurus Masjid Istiqlal di Jakarta Pusat mengerahkan 100 petugas lebih untuk menyembelih hewan kurban yang pada Hari Raya Idul Adha 1439 Hijriyah meliputi 25 sapi dan 17 kambing.

Kepala Bagian Protokol Masjid Istiqlal Abu Hurairah di Masjid Istiqlal, Rabu, mengatakan selain 25 sampai 30 tukang jagal dari Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di Cakung, Jakarta Timur, ada 100 petugas masjid yang terlibat dalam penyembelihan hewan kurban tahun ini.

Baca: Bank NTT Masuk Kampus Politani Kupang


"Sudah bertahun-tahun kami memang bekerja sama dengan RPH Cakung itu. Tukang-tukang jagalnya sangat lincah dan bisa menangani sapi-sapi berukuran besar dengan cepat," kata Abu.

"Petugas kami membantu memegang kaki-kaki sapi saat penyembelihan. Selain itu, petugas kami juga membantu membungkus serta mengantar paket-paket daging kepada warga," ia menambahkan.

Baca: Menteri Basuki : Peringatan Hari Raya Idul Adha 1439 Hijriah Tanamkan Keikhlasan Membantu Sesama

Ia menjelaskan penyembelihan hewan kurban dimulai selepas waktu sholat Ashar dan penanganan hingga pembagian daging kurban targetkan selesai paling lambat jam 23.00 WIB.

"Jadi tidak sampai tengah malam," kata Abu.
 
Sebanyak 100 petugas siap mengolah hewan-hewan kurban yang disumbangkan ke Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat (22/8/2018) (Cornea Khairany)

7.000 paket

Pengelola Masjid Istiqlal akan membagikan 5.000 hingga 7.000 paket daging dari 42 hewan kurban kepada warga yang berhak menerimanya.

Abu menjelaskan bahwa setiap paket daging kurban yang berisi satu kilogram daging akan diberikan kepada satu keluarga dan pengurus masjid memprioritaskan pembagian daging kurban bagi warga kurang mampu yang berada di sekitar masjid.

"Kami prioritaskan warga yang paling dekat dengan Istiqlal dulu, misalnya di Jalan Wahidin, ada gang sempit di situ, penduduknya banyak. Kemudian di daerah Pasar Baru, Sawah Besar, Kemayoran, Pejambon, Senen dan Tanah Abang," katanya.

Pengurus masjid telah berkoordinasi dengan RT, RW serta pengurus masjid atau mushalla di lingkungan permukiman warga di sekitar masjid untuk membagikan daging korban kepada warga.

Sebelumnya, dia mengatakan, RT, RW dan pengurus masjid atau mushalla di masing-masing wilayah permukiman telah mengirim proposal ke Masjid Istiqlal mengenai jatah pembagian daging kurban tersebut.

"Kemudian, kami cek lagi data-data itu, benar atau tidak banyak warga kurang mampu di situ. Kami verifikasi lagi. Kalau benar, maka kami akan kontak RT dan RW-nya agar dibagikan daging kurban," tutur Abu.

Dia mengatakan sejak empat tahun lalu pengurus masjid mengubah mekanisme pembagian daging kurban secara langsung ke permukiman warga untuk menghindari kericuhan.

"Sudah empat tahun terakhir, mekanismenya kami ganti. Kami antarkan paket-paket daging kurban itu langsung ke warga. Jadi, warga tidak perlu mengantre di Masjid Istiqlal," ungkap Abu.

Ia menambahkan bahwa selain ke permukiman warga, paket-paket daging kurban tersebut juga akan didistribusikan ke panti asuhan dan rumah jompo. (*)

Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved