Berita Asian Games 2018

Terorisme Ancaman Utama Asian Games 2018

Antisipasi ancaman utama adalah terorisme, kedua kejahatan jalanan, ketiga kemacetan lalu lintas

Terorisme Ancaman Utama Asian Games 2018
(ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)
Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian (kiri) bersama Ketua Komisi III DPR Kahar Muzakir bersiap memulai rapat kerja di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (19/7/2018). Raker tersebut membahas kebijakan Polri dalam mengatasi aksi teror, penangangan terhadap anggota Polri yang menjadi korban di lapangan dan persiapan pengamanan penyelenggaraan Asian Games 2018. 

POS KUPANG.COM - - Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian menilai terorisme menjadi ancaman paling diantisipasi oleh jajarannya dalam persiapan pengamanan Asian Games 2018 yang tinggal sebulan lagi.

"Antisipasi ancaman utama adalah terorisme, kedua kejahatan jalanan, ketiga kemacetan lalu lintas," ujar Kapolri dalam raker dengan Komisi III DPR RI di Komplek Senayan, Jakarta, Kamis.

Setelah bom yang terjadi di Surabaya, Polri terus melakukan manuver dan bergerak melibatkan berbagai unsur untuk mencegah hal yang sama terjadi.

Sejalan dengan itu, Tito Karnavian menuturkan pihaknya juga melakukan penguatan pengamanan arena serta polda di mana lokasi Asian Games 2018 digelar, yakni Polda Sumsel, Polda Metro Jaya, Polda Jabar dan Polda Banten.

"Empat polda itu mempunyai konsep operasi yang melibatkan pemangku kepentingan lain, seperti TNI dan pemerintah daerah. Ada juga pengawasan cctv dan pusat komando," tutur Kapolri.

Selanjutnya untuk penanganan kejahatan jalanan, Kapolri menilai hal tersebut penting untuk dilakukan karena tamu dari 45 negara harus dipastikan merasa aman saat berada di Indonesia.

Sebanyak 1.500 pelaku kejahatan jalanan di Jabar telah ditangkap, sementara Polda Metro Jaya menangkap 50 pelaku kejahatan terkait pembegalan.

Kapolri menegaskan tindakan keras tidak segan dilakukan oleh jajarannya apabila pelaku kejahatan melawan dengan senjata tajam atau senjata api saat ditangkap.

Untuk lalu lintas, Kapolri menilai di Palembang relatif lebih mudah karena arena terkonsentrasi di kawasan Jakabaring serta didukung light rail transit (LRT). Tempat wisata pun diperkirakan hanya di sekitar Sungai Musi.

Sementara kemacetan di Jakarta lebih rumit sehingga pihaknya berkoordinasi dengan Pemda DKI terkait opsi libur sekolah selama gelaran olahraga terbesar kedua di dunia itu.

"Kalau jalan dikawal agar sampai dalam 30 menit mengakibatkan masyarakat terganggu, jadi opsi meliburkan anak-anak di jalur yang ada lalu lintas keluar masuk Wisma Atlet ke arena. Sedang dibicarakan dengan DKI, Polda Metro Jaya dan Korlantas," tutur Tito Karnavian.Pewarta: Dyah Dwi Astuti (*)

Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help