Ekspor Mei 2018 Naik 10,9 Persen, Penopangnya Sektor Migas

BPS mencatat adanya peningkatan nilai ekspor pada Mei 2018 sebesar 10,9 persen atau sebesar 1.584 juta dollar AS dibandingkan April 2018.

Ekspor Mei 2018 Naik 10,9 Persen, Penopangnya Sektor Migas
KOMPAS.COM
Kepala Badan Pusat Statistik, Suhariyanto 

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Badan Pusat Statistik ( BPS) mencatat adanya peningkatan nilai ekspor pada Mei 2018. Peningkatannya sebesar 10,9 persen atau sebesar 1.584 juta dollar AS dibandingkan April 2018.

Jika dibandingkan dengan Mei 2017, peningkatannya sebesar 12,47 persen atau 1.787,3 juta dollar AS. Peningkatan terlihat signifikan pada sektor migas, yakni 28,8 persen.

Baca: Kapolsek Aesesa Pimpin Apel Gabungan Persiapan Pam Pemilukada di Kabupaten Nagekeo

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, peningkatan ekspor migas disebabkan naiknya ekspor minyak mentah dan ekspor gas.

"Dengan melihat kenaikan ekspor Mei cukup menggembirakan karena tumbuh 10,9 persen," ujar Suhariyanto di kantor BPS, Jakarta, Senin (25/6/2018).

Di sisi lain, ada penurunan ekspor untuk industri pengolahan hasil minyak. Lain halnya untuk komoditas pertambangan minyak mentah dan gas yang mengalami kenaikan cukup besar dibandingkan April 2018. Nilai ekspor minyak mentah naik 81,9 persen dan gas naik 16,31 persen.

"Harga minyak mentah Indonesia di pasar dunia mengalami kenaikan. Perkembangan harga akan berpengaruh pada nilai ekspor dan impor Indonesia," kata Suhariyadi.

Di sektor nonmigas, pada Mei 2018, golongan barang yang paling banyak diekspor adalah lemak dan minyak hewani/nabati sebesar 1.583,5 juta dollar.

Meski begitu, golongan tersebut mengalami penurunan dibandingkan April 2018, yakni minus 2,53 persen atau turun 41,1 juta dollar AS.

Selain itu, golongan nonmigas lain yang ekspornya juga turun adalah karet yang menurun 3,57 persen, perhiasan/permata turun 16,83 persen, bubur kayu turun 16,08 persen, dan kapal laut turun 71,41 persen.

"Penurunan year on year terjadi pada komoditas tanaman obat aromatik, rempah, dan lada," kata Suharyadi.

Sementara peningkatan ekspor tertinggi pada Mei 2018 yakni golongan timah yang naik 200,74 persen.

"Ekspor Mei 2018 pertumbuhannya cukup menggembirakan. Kita harap akan lebih menggeliat lagi ekspor kita," kata dia. (*)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help