Pemuda Gereja Berkaus "Aku Kancamu" di Antara Jamaah Shalat Id di Alun-alun Kulon Progo

Sekelompok pemuda tampil berbeda di tengah kerumunan manusia yang sedang berjalan menuju Alun-alun Kota Wates di Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta

Pemuda Gereja Berkaus
KOMPAS.COM
Belasan pemuda mengenakan kaos hitam berkerah bundar tampak memang tidak menyolok di tengah kerumunan manusia yang sedang berjalan menuju Alun-alun Kota Wates di Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta. 

POS-KUPANG.COM | KULON PROGO - Sekelompok pemuda tampil berbeda di tengah kerumunan manusia yang sedang berjalan menuju Alun-alun Kota Wates di Kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta, Jumat (16/6/2018) pagi.

Saat itu, warga tengah menuju lokasi shalat Idul Fitri 1439 H. Belasan pemuda dan pemudi itu tampak mengenakan kaus hitam dengan tulisan "Aku Kancamu" dan gambar dua tangan saling menjabat.

Baca: Tukang Becak di Bogor Doakan Keselamatan Presiden Jokowi

Rupanya, mereka berada di sana untuk membantu jamaah yang hendak menunaikan shalat Id. Mereka berpencar di tiga titik sekitaran alun-alun, yakni simpang lapangan tenis, depan rumah jabatan Bupati Kulon Progo, dan simpang tiga SD Percobaan.

Mereka membantu mengatur parkir, membenarkan baris motor, hingga mengarahkan pengendara. Tak jarang, mereka menyapa dan menjabat tangan orang-orang yang melintas.

"Kami di sini ingin ikut membantu," kata Dimas (22), mahasiswa PGSD di Univeraitas Negeri Yogyakarta.

Dimas dan mereka yang berkaus "Aku Kancamu" itu merupakan anggota Komisi Pemuda Gereja Kristen Jawa (GKJ) Wates.

Ada yang masih pelajar sekolah menengah atas, ada mahasiswa, maupun pekerja. Rata-rata usia mereka 17-25 tahun. Mereka berada di sana sejak pukul 05.30 WIB.

Dimas mengaku, sejak semula pihaknya ingin membantu apa saja demi kelancaran shalat Id di alun-alun. Kegiatan ini merupakan aksi pertama pemuda gereja setempat.

Selama ini, umat Kristen di GKJ Wates sering dibantu masyarakat muslim Wates, khususnya ketika ada kegiatan gereja.

Kini, para pemuda gereja itu melakukan hal serupa. "Idul Fitri ini merupakan momen yang tepat untuk berbagi kasih," kata Dimas.

Menurut Dimas, kasus "Aku Kancamu" yang dipakai sebenarnya sudah ada sejak 2017. Kaus itu dipakai kembali hari ini, karena pesannya dianggap tepat saat aksi sosial kali ini.

Pesan yang ingin disampaikan adalah saling peduli. "Kaus kami ini ada sejak Natal tahun lalu. Temanya Aku Kancamu. Saat berlangsung khotbah hari ini, juga menyinggung tentang toleransi," kata Dimas.

Alun-alun Wates sendiri sangat padat manusia, Jumat pagi. Mereka semua mengikuti khusuk shalat Ied yang diimami Nurudin, Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kulonprogo.

Alun-alun Wates sendiri sangat padat manusia, Jumat pagi. Mereka semua mengikuti khusuk shalat Ied yang diimami Nurudin, Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kulonprogo. (*)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help