Pelaku Bom Surabaya Tak Mati Syahid di Jalan Allah, Tapi di Jalan ini. Begini Penjelasan Dalam Islam

Aksi bom bunuh diri ini menelan korban tidak sedikit. Belasan orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka.

Pelaku Bom Surabaya Tak Mati Syahid di Jalan Allah, Tapi di Jalan ini. Begini Penjelasan Dalam Islam
jatim.tribunnews.com
Keluarga pelaku bom bunuh diri di Surabaya 

POS-KUPANG.COM – Sejak Minggu (13/5/2018) hingga Senin (14/5/2018) Indonesia dan dunia dihebohkan dengan adanya aksi bom bunuh diri di tiga gereja di Surabaya dan juga di Mapolrestabes Surabaya

Aksi bom bunuh diri ini menelan korban tidak sedikit. Belasan orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka.

Dari penelurusan pihak kepolisian, para pelaku ini masuk dalam jaringan teroris. Mereka melakukannya sesuai seruan pemimpinnya untuk berjihad, agar bisa mati syahid di jalan ALLAH.

Faktanya, aksi bom bunuh diri mereka berhasil. Hanya saja, lokasi bom bunuh diri mereka terletak di tiga jalan berbeda.

Baca: Bom Bunuh Diri Itu Tindakan Sangat Keji

Baca: Murid TK Beraksi di Acara Storytelling yang Digelar Dinas Kebudayaan NTT. Ini Atraksinya

Baca: Pria 64 Tahun Ini Membunuh Wanita yang Diduga PSK di Kamar Kos

Lokasi pertama adalah di Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela yang terletak di Jalan Ngagel Madya no 1. Surabaya.

Lokasi kedua adalah Gereja Kristen Indonesia (GKI) di Jalan Diponegoro, Surabaya.

Pelaku serangan di gereja itu adalah seorang ibu, Puji Kuswati, bersama dua anaknya, Fadilah Sari (12) dan Pemela Riskika (9).

Lokasi ketiga adalah Gereja Pentekosta Pusat Surabata (GPPS) yang terletak di Jalan Arjuno.

Bom di Polrestabes Surabaya
Bom di Polrestabes Surabaya (Istimewa)

Kapolri, Jenderal Polisi Tito Karnavian mengatakan bahwa para pelaku ledakan bom di tiga gereja di Surabaya, Jawa Timur, Ahad (13/5/2018), terkait dengan kelompok pendukung utama ISIS (Islamic State of Iraq and Syria atau Islamic State of Iraq and al-Sham).

"Kelompok ini tidak lepas dari kelompok bernama JAD-JAT, Jamaah Anshar Daulah-Jamaah Ansharut Tauhid yang merupakan pendukung utama ISIS," kata Tito di Surabaya, Ahad, sebagaimana dikutip dari Kompas.com.

Baca: BREAKING NEWS: Dicurigai Bom, Sebuah Kardus Besar Ditemukan di Depan Stasiun Palmerah Jakarta

Baca: Yuk Simak! Deretan Foto RAT KSU Melati Propinsi NTT

Halaman
1234
Editor: Fredrikus Royanto Bau
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help