Hari Perempuan Internasional

MIRIS! Pedagang di Pasar Ini Hanya Menonton Ketika Sampahnya Dipungut Aktivis Peduli Lingkungan

Bukan mau cari perhatian tapi ikut merasakan bagaimana kondisi pedagang terutama perempuan yang terpaksa berjualan di atas sampah.

MIRIS! Pedagang di Pasar Ini Hanya Menonton Ketika Sampahnya Dipungut Aktivis Peduli Lingkungan
POS KUPANG.COM/HERMINA PELLO
Anggota DPRD NTT, Aleta Baun saat pungut sampah di jalan Kenari Kupang, Kamis (8/3/2018). 

Laporan Wartawan Pos Kupang.Com, Hermina Pello

POS KUPANG.COM, KUPANG - Waktu menunjukkan sekitar pukul 15.00wita, Kamis (8/3/2018) beberapa orang perempuan dan beberapa anak laki laki sudah berkumpul di dekat jalan Kenari yang berhadapan dengan SPBU Silvya Kupang.

Mereka ini adalah kumpulan dari Teater Perempuan Biasa yang bekerja sama dengan Front mahasiswa Nasional, Ikatan Pelajar Mahasiswa Ileboleng dan RSIA Dedari.

Aksi sosial berupa aksi pasar bersih dan pemeriksaan kesehatan gratis ini untuk memperingati Hari Perempuan Internasional atau Womens International Day.

Baca: Dirjen Perkebunan Minta Semua Pihak Dukung Aktifitas PT. MSM Demi Kebaikan Sumba Timur

-Komunitas Teater Perempuan Front mahasiswa Nasional, ikatan pelajar mahasiswa ileboleng dan  RSIA Dedari saat aksi pasar Bersih.
-Komunitas Teater Perempuan Front mahasiswa Nasional, ikatan pelajar mahasiswa ileboleng dan RSIA Dedari saat aksi pasar Bersih. (POS KUPANG.COM/HERMINA PELLO)

Setelah berkumpul, mereka lalu dibagikan kantung sampah berwarna hitam. Dikomandoi oleh Koordinator yang bernama Dewhy Tamatur yang membawa toa, sekitar 40an sampai 50 orang mulai berjalan beriringan masuk ke dalam pasar melalui ruas jalan tersebut.

Setiap kali mereka menemukan sampah yang terbuang di jalan maka dengan spontan mereka akan memilih sampah dan dimasukkan ke dalam kantong plastik yang berwarna hitam tersebut.

Ada pula yang memungut sampah yang berada di bawah meja tanpa segan-segan.
Mereka terus berjalan sambil memungut sampah termasuk sampah yang berada di dekat pintu masuk kios dan terkumpul di sana.

Baca: Masyarakat Sumba Timur Bakal Dapat Bantuan Perkebunan Plasma Tebu dari Kementan RI

Yang anehnya, ada pemilik kios yang tidak peduli untuk membantu kegiatan ini padahal kegiatan ini sebetulnya dinikmati juga oleh pedagang jika tempat mereka bersih.

-Komunitas Teater Perempuan Front mahasiswa Nasional, ikatan pelajar mahasiswa ileboleng dan  RSIA Dedari saat aksi pasar Bersih.
-Komunitas Teater Perempuan Front mahasiswa Nasional, ikatan pelajar mahasiswa ileboleng dan RSIA Dedari saat aksi pasar Bersih. (POS KUPANG.COM/HERMINA PELLO)
Halaman
123
Penulis: Hermina Pello
Editor: Fredrikus Royanto Bau
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved