PosKupang/
Home »

News

» Jakarta

Buni Yani Divonis 1,5 Tahun Penjara Tapi Masih Bebas, Ternyata Ini Penyebabnya

Persidangan berlangsung di ruang sidang Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Bandung, Selasa (14/11/2017).

Buni Yani Divonis 1,5 Tahun Penjara Tapi Masih Bebas, Ternyata Ini Penyebabnya
KOMPAS.com/Putra Prima Perdana
Buni Yani dan kuasa hukumnya, Aldwin Rahadian 

"Karena ribut, jadi saya mau konfirmasi. Saya tidak mendengar perintah apapun soal eksekusi, artinya Pak Buni tidak ditahan, betul?" tanya Koordinator Penasehat Hukum Buni Yani, Aldwin Rahadian.

"Ya, ya," jawab hakim ketua, Saptono.

Penasehat hukum Buni Yani langsung menyatakan banding. Sementara, Jaksa Penuntut Umum (JPU) menyatakan pikir-pikir.

Dengan demikian Buni Yani tetap hidup bebas karena belum ada kekuatan hukum trhadap hukuman itu.

Baca: Tragis! Gara-Gara Mengisi Daya Baterai HP di Tempat Tidur, Gadis 14 Tahun Ini Meninggal Dunia

Vonis hakim ini lebih rendah dari tuntutan JPU yang meminta hakim menjatuhkan vonis 2 tahun penjara dan denda Rp 100 juta.

Hakim memerintahkan pula barang bukti berupa telepon genggam milik terdakwa dirampas untuk dimusnahkan agar terdakwa tidak mengulang lagi perbuatannya.

Tidak jelas apakah dengan begitu Buni Yani tak akan bisa mengakses telepon genggam lagi.

Dalam pertimbangannya, majelis hakim menyimpulkan bahwa Buni Yani mencomot begitu saja bagian pidato dari durasi dari 1 jam 48 menit 33 detik yang diunggah akun YouTube Pemprov DKI menjadi 30 detik dalam akun Facebooknya.

"Telah terjadi pengurangan durasi dari 1 jam 48 menit 33 detik yang dapat berakibat isi data video rekaman berkurang," papar hakim.

Halaman
1234
Editor: agustinus_sape
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help